Surat Pembaca Edisi 114

Rubrik “Khazanah” Dibukukan

Afwan, saya usul Rubrik Khazanah dibukukan agar kaum muslimin mengetahui bahwa nama-nama Allah tidak hanya 99 nama. Barakallahu fik.

082324xxxxxx

Jawaban Redaksi:

Usul Anda kami pertimbangkan. Wa barakallahu fik.


Terus Kupas Paham Sesat

Jazakumullahu khairan atas seringnya majalah ini menyajikan paham-paham sesat semisal Khawarij, Syiah, Islam liberal, komunis, dll.

Disadari bahwa melalui pendidikan yang kaum salaf ajarkan insya Allah negeri ini dan penguasanya aman dari makar kaum yang menyimpang itu.

Abu Hirr—Purbalingga

082226xxxxxx

 


Teks Hadits Kurang

Halaman 25, Asy Syariah edisi 113, teks hadits ada yang kurang.

081329xxxxxx

Jawaban Redaksi:

Jazakumullah khairan atas masukan Anda. Yang benar adalah

تَأَمَّرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ


 

Tema Wahabi

Mohon dibahas secara khusus tema wahabi, bid’ah hasanah, dan ahlus sunnah wal jamaah; mengingat yang membaca Majalah Asy Syariah bukan lagi kalangan salafiyin.

Tedi—Serang, Banten

085311xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Alhamdulillah tema-tema yang Anda sebutkan sudah pernah kami ulas. Tentang wahabi, pernah kami bahas pada edisi 22; bid’ah hasanah pada edisi 02; dan tentang ahlus sunnah wal jamaah pada Syariah edisi 2. Semuanya bisa Anda baca di www.asysyariah.com.

 


Pencarian di Website

Afwan, mau memberi masukan. Kok web www.asysyariah.com sekarang tidak ada pencariannya kalau membuka di HP?

085642xxxxxx

 

Jawaban Redaksi:

Web asysyariah.com memang sedang dalam tahap perbaikan dan pengembangan. Beberapa fitur pun menyesuaikan.

Alhamdulillah, fitur pencarian masih ada, hanya saja mungkin kurang tampak karena warna yang sama dengan latar belakang dan kotak yang tidak terlihat. Fitur tersebut terlihat dengan tanda “kaca pembesar” di bagian atas.

 


Kesalahan Tulis

Ada kesalahan cetak pada Rubrik Tafsir edisi 113, tertulis Allah shalallahu alaihi wasallam.

085295xxxxxx

 

Jawaban Redaksi:

Jazakallah khairan atas koreksi Anda. Redaksi memohon maaf atas kesalahan tersebut. Ini sekaligus sebagai ralat. Barakallahu fikum.

Anak Yahudi Mengancam Negeri

السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

Sebagai sebuah bangsa dan agama sekaligus, Yahudi jelas memusuhi Islam sejadijadinya. Ini sebuah realita. Merunut sejarah, Yahudi adalah bangsa pembangkang yang membunuh sejumlah nabi. Pembangkangan itu lantas menggumpalkan kedengkian yang kuat mengakar hingga kini, setelah nabi terakhir muncul dari bangsa non-Yahudi.

Banyak pertempuran melawan Yahudi tercatat dalam sejarah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya. Dan masih tersisa satu pertempuran besar melawan Yahudi di akhir zaman nanti yang menjadi penanda dekatnya hari kiamat. Hal ini—selain dalil-dalil al-Qur’an dan as-Sunnah yang demikian gamblang—menunjukkan bahwa Yahudi memang seteru abadi kaum muslimin.

Dengan kelicikannya, Yahudi menciptakan segala cara untuk meruntuhkan Islam. Tak hanya menyerang dari luar, tetapi juga dari dalam. Dari dalam, Yahudi—berkolaborasi dengan Nasrani—mengemas segala macam kemaksiatan kemudian dijejalkan kepada generasi Islam.

Ketika segala macam kemaksiatan subur makmur, semangat keislaman kaum muslimin pun luntur lebur. Muncullah rasa minder dengan agamanya. Selanjutnya, pemurtadan dengan beragam kemasan berjejer antri menunggu giliran dilempar ke pasar.

Tak hanya “mengemas”, Yahudi juga “memproduksi” pelbagai aliran sesat atau agama-agama baru berlabel Islam. Produk “klasik” yang sudah jadi “brand” kuat di masyarakat dunia adalah agama Syiah Rafidhah. Betapa kuat “branding” Syiah, sampai sebagian orang menganggapnya bagian dari Islam, mazhab ke-5 dalam Islam.

Syiah memang salah satu proyek Yahudi yang dianggap paling berhasil. Ajaran sesatnya yang meletupkan kebencian kepada para sahabat dan kaum muslimin, telah menghasilkan banyak peristiwa berdarah. Korbannya tentu saja kaum muslimin. Secara otomatis, Syiah menjadi kaki tangan Yahudi melawan Islam.

Sinergi Yahudi-Syiah kian kuat karena media-media internasional mendukung persekongkolan ini. Seperti biasa, dengan goreng-menggoreng opini, media berhasil mengesankan bahwa Syiah itu anti-Yahudi. Alhasil, ada yang menyebut revolusi di Iran pimpinan Khomeini sebagai titik kebangkitan Islam.

Revolusi Syiah turut diekspor ke Indonesia. Pelan tapi pasti, jumlah pemeluk Syiah di Indonesia bertambah. Dalam jumlah sedikit, mereka berani bikin onar di sejumlah kota di Indonesia. Tak terbayang—na’udzubillah—jika populasi Syiah terus menggelembung. Syiah juga mampu menancapkan kuku-kukunya di lingkaran kekuasaan. Para penganut dan pembelanya bertebaran di pemerintahan dan lembaga legislatif. Repotnya, tokoh-tokoh ormas Islam malah memompakan pembelaan dan pembenaran terhadap ajaran Syiah. Syiah pun kian mendapat angin. Apalagi salah satu tokohnya, Jalaludin Rahmat “ditahbiskan” sebagai “cendekiawan muslim” oleh media-media nasional.

Sudah mafhum, di mana ada Syiah, di situ bau anyir darah. Di situ ada Syiah, di situ pula muncul api fitnah. Drama-drama pengkhianatan, adu domba, fitnah, dan konflik berdarah, yang didalangi Syiah sudah banyak yang memenuhi lembar sejarah. Yang paling baru, memanasnya konflik di Timur Tengah, terutama Yaman dan Suriah yang telah menelan ribuan korban jiwa, adalah ulah Syiah setempat yang didukung oleh Iran.

Bagaimana dengan Indonesia? Sebagai negara dengan populasi muslim yang besar, Indonesia tak luput dari sasaran bidik Syiah. Jika proyek mensyiahkan Indonesia berhasil, bisa dibayangkan, Indonesia akan menjadi negara Syiah besar yang menjadi pintu perluasan Syiah ke seluruh dunia.

Ya Allah, jangan biarkan negeri ini dikuasai Syiah. Ya Allah, jangan basahi negeri ini dengan darah. Katakan tidak pada Syiah!

 

و السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

Iman, Amal, & Hawa Nafsu

Ja’far bin Barqan menyampaikan bahwa Wahb bin Munabbih rahimahullah mengatakan,

“Iman adalah pemimpin dan amal adalah pengemudi. Adapun hawa nafsu diam membatu, tidak mau bergerak di antara keduanya.

Jika pemimpin memberi perintah tetapi pengemudi tidak mau menjalankannya, ini tidak berguna sama sekali.

Jika pengemudi mau menjalankan tetapi pemimpin tidak memberi perintah, ini juga tidak ada gunanya.

Jika pemimpin memberi perintah dan pengemudi menjalankannya, hawa nafsu akan mengikuti, baik sukarela maupun terpaksa. Amal pun menjadi bagus.”

(Shifatu ash-Shafwah hlm. 411)

Doa Untuk Musafir

زَوَّدَكَ اللهُ التَّقْوَى وَغَفَرَ ذَنْبَكَ وَيَسَّرَ لَكَ الْخَيْرَ حَيْثُمَا كُنْت

“Semoga Allah membekalimu dengan ketakwaan, mengampuni dosamu, dan memudahkan kebaikan untukmu di manapun engkau berada.”

(HR. at-Tirmidzi dari Anas radhiallahu ‘anhu no. 3444, dihukumi hasan oleh asy-Syaikh al-Albani dalam ash-Shahih al-Jami’no. 3579, lihat http://www.alalbany.net/mobile)