Iran dalam Pandangan Negara-Negara Islam

OKI (Organisasi Kerja Sama Islam) atau dalam bahasa Arabnya Munazhamah at-Ta’awun al-Islami adalah perkumpulan negara-negara muslim di dunia. Kantor pusat OKI terletak di Jeddah, Arab Saudi. Indonesia adalah anggota aktif OKI, bahkan termasuk yang terlibat di dalam pendiriannya.

Menurut website resmi Kementerian Luar Negeri Indonesia, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dibentuk setelah para pemimpin sejumlah negara Islam mengadakan konferensi di Rabat, Maroko, pada 22—25 September 1969, dan menyepakati Deklarasi Rabat yang menegaskan keyakinan atas agama Islam, penghormatan pada Piagam PBB, dan hak asasi manusia.

Pembentukan OKI semula didorong oleh keprihatinan negara-negara Islam atas berbagai masalah yang dihadapi oleh umat Islam, khususnya setelah unsur Zionis Yahudi membakar bagian dari Masjid Suci al-Aqsha pada 21 Agustus 1969.

Pembentukan OKI antara lain ditujukan untuk meningkatkan solidaritas Islam di antara negara anggota, mengoordinasikan kerja sama antarnegara anggota, mendukung perdamaian dan keamanan internasional, serta melindungi tempat-tempat suci Islam, dan membantu perjuangan pembentukan negara Palestina yang merdeka dan berdaulat.

OKI saat ini beranggotakan 57 negara Islam atau berpenduduk mayoritas muslim di kawasan Asia dan Afrika.

Awalnya, OKI menjadi organisasi internasional yang lebih banyak menekankan pada masalah politik, terutama masalah Palestina. Dalam perkembangannya OKI berubah menjadi wadah kerja sama di bidang politik, ekonomi, sosial, budaya, dan ilmu pengetahuan antarnegara muslim di seluruh dunia.

 

Sikap OKI Terhadap Iran

Pada KTT OKI ke-13 di Turki tahun 2016, sebuah keputusan resmi ditetapkan dan ditandatangani oleh para pemimpin lebih dari 50 negara Islam. Dari beberapa poin yang disepakati, negara-negara Islam juga mengambil sikap terhadap Iran. Sebelum ditetapkan, Presiden Iran Hasan Rauhani melakukan aksi walk out dari pertemuan tersebut.

Berikut ini beberapa poin yang telah disepakati oleh negara-negara Islam dalam KTT OKI ke-13 di Turki 2016.

  1. Mengecam campur tangan dan intervensi negara Iran dalam urusan intern negara-negara Islam, seperti Bahrain, Yaman, Suriah, dan Somalia.

Mengutuk kelanjutan dukungan Iran atas aksi terorisme di negara-negara tersebut.

 

  1. Mengecam tindakan anarkis dan perusakan yang menimpa Kantor Kedutaan Arab Saudi di dua lokasi, yaitu Teheran dan sebuah gedung pertemuan di Iran.

 

  1. Mencabut izin visa bagi warga negara Iran sesuai keputusan Majlis Tanfidziyah atas beberapa orang berkebangsaan Iran karena keterlibatan aksi-aksi anarkis dan terorisme di dalam negeri Arab Saudi.

 

  1. Mengecam organisasi Hizbullah di Lebanon (binaan Iran) atas turut campurnya mereka dalam aksi terorisme di Suriah, Bahrain, Kuwait, dan Yaman.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Adil al-Jubair menegaskan bahwa sikap dunia Islam adalah menolak kebijakankebijakan Iran dan intervensinya dalam urusan negara-negara lain, serta menolak dukungan Iran terhadap terorisme, upayanya mendirikan milisi-milisi di berbagai negara, dan tindakannya menggoncang stabilitas keamanan dan ketenangan di negara-negara tersebut.

Adil al-Jubair juga menyatakan di sela-sela KTT OKI saat diwawancarai, “Pernyataan yang dikeluarkan oleh pertemuan tingkat tinggi negara-negara Islam sangat jelas mengutuk tindakan-tindakan tersebut dan mengutuk dukungan apa pun untuk terorisme dan ekstremisme, sekaligus pesan kepada Iran sangat jelas; dan dunia Islam tidak menerima semua itu dan menolaknya.

Iran harus mengubah kebijakan-kebijakannya dan menerapkan prinsip bertetangga yang baik dan tidak ikut campur tangan dalam urusan negara lain, serta mematuhi norma-norma dan hukum internasional.”

Ditulis oleh al-Ustadz Abu Nasim Mukhtar bin Rifa’i

Iran Dalang Kekacauan Global

Ideologi Syiah sebagai dasar negara telah menempatkan Iran sebagai pihak yang mempunyai kepentingan di berbagai belahan dunia.

Konsep Wilayatul Faqih yang ditetapkan sebagai salah satu prinsip penting kaum Syiah, mendorong Iran mewujudkan cita-cita untuk membentuk sebuah sistem pemerintahan dengan kepemimpinan di bawah kekuasaan seorang faqih (baca: ulama Syiah) yang memenuhi syarat sebagai wakil Imam Mahdi yang masih dalam masa kegaiban yang panjang, yang selalu dinanti kedatangannya.

Wilayatul Faqih adalah keyakinan dan ideologi kaum Syiah bahwa mereka adalah satu-satunya pihak yang mempunyai hak dan wewenang untuk menguasai dan mengatur dunia.

Menurut mereka, seluruh bumi—tanpa terkecuali walau hanya sejengkal—harus berada di bawah kekuasaan ulama Syiah. Oleh sebab itu, melalui dan atas nama negara Iran, kaum Syiah selalu berperan dan campur tangan dalam banyak konflik global.

 

Konflik Suriah

Walaupun telah berlangsung bertahun-tahun, konflik Suriah belum menunjukkan tanda akan berakhir. Bahkan, sebagian kalangan mengkhawatirkan jika konflik Suriah tidak segera berakhir, akan mengakibatkan pecahnya perang dunia ke-3. Kekhawatiran semacam ini wajar dimunculkan, sebab sekian banyak negara plus kepentingan masing-masing, terlibat di dalam konflik Suriah.

Konflik Suriah tidak serta-merta pecah begitu saja. Perang berkepanjangan di sana merupakan akibat dan akumulasi dari sekian puluh tahun sebelumnya. Kaum Syiah menjadi pihak yang paling bertanggung jawab, baik sebagai sebab, pelaku, maupun penerus kekacauan.

Hafidz al-Asad menjadi presiden Suriah pertama yang berideologi Syiah. Setelah melakukan serangkaian gerakan untuk kudeta, Hafidz—seorang perwira tinggi militer, dibantu sejumlah perwira tinggi lainnya—akhirnya ditetapkan sebagai Presiden Suriah pada 22 Februari 1971.

Sebagai seorang penganut ideologi Syiah, Hafidz al-Asad melakukan pembersihan di seluruh lini pemerintahan dan militer Suriah. Hampir semuanya diserahkan dan dikuasai oleh kaum Syiah. Presiden Hafidz memerintah Suriah dengan gaya diktator yang penuh kezaliman dan kekerasan.

Salah satu peristiwa besar di dalam sejarah Suriah adalah pengepungan kota Hama selama 27 hari. Dengan alasan melakukan aksi balas atas penyerangan terhadap pihak pemerintah di kota Hama yang berlatar belakang Syiah, pasukan Presiden Hafidz mengerahkan pesawat tempur dan tank untuk menghancurkan kota Hama.

Februari 1982 menjadi bagian sejarah yang sulit terlupakan. Sepertiga kota Hama hancur. Lebih dari 30.000 orang Sunni tewas menjadi korban. Belasan ribu lainnya tidak diketahui keberadaannya, dan kurang lebih 100.000 orang terusir dari Hama. Selain menggunakan alat-alat perang yang berat, pasukan Hafidz juga menggunakan senjata kimia untuk melakukan pembantaian, yaitu hidrogen sianida.

Bashar al-Asad, putra Hafidz yang menjadi Presiden Suriah sepeninggalnya, melanjutkan gaya kepemimpinan ayahnya. Posisi kaum Syiah semakin kuat dan memegang posisi-posisi strategis di bidang politik, pemerintahan, dan ekonomi. Presiden Bashar melakukan tindakan represif terhadap rakyat. Seluruh media massa diatur negara, yang tidak tunduk akan ditangkap lalu dipenjarakan.

Tahun 2011 adalah tahun pertama konflik Suriah yang berkepanjangan sampai saat ini. Presiden Bashar yang berideologi Syiah melakukan pembantaian massal terhadap warga Sunni. Sejumlah penelitian menyebutkan bahwa selama kurun lima tahun, korban tewas akibat konflik Suriah mencapai angka 400.000 orang. Jumlah yang menyedihkan.

Konflik Suriah yang berkepanjangan ini rupanya tidak lepas dari peran Iran. Secara tegas, Wakil Komandan Garda Revolusi Iran, Jenderal Husein, menyatakan bahwa kehadiran dan keterlibatan tentara Iran di dalam konflik Suriah adalah demi kepentingan Revolusi Iran.

Sejak awal konflik, Iran berada di samping Presiden Bashar guna mendukung penuh rezimnya. Iran adalah sekutu regional Presiden Bashar. Dukungan secara militer dan ekonomi diberikan Iran untuk pemerintahan Bashar. Satu hal yang mempertemukan mereka adalah sama-sama berideologi Syiah.

Garda Revolusi Iran dinilai sebagai pihak yang sangat menentukan kebijakan-kebijakan militer di Suriah. Oleh sebab itu, tidak mengherankan jika pernah ada seorang jenderal Garda Revolusi Iran yang dinyatakan tewas di dekat Aleppo, Suriah, dalam sebuah pertempuran pada awal Oktober 2015. Husein Hamdani, jenderal yang tewas tersebut, adalah seorang penasihat militer Presiden Bashar yang berasal dari Garda Revolusi Iran.

Walhasil, Iran menjadi pihak yang paling banyak berperan di dalam konflik Suriah yang berkepanjangan.

 

Konflik Irak

Kaum Syiah di Irak terhitung mayoritas. Mereka adalah 60% dari total jumlah penduduk. Bagi kaum Syiah dunia, Irak memiliki keistimewaan dan kelebihan tersendiri. Di Irak terdapat dua kota suci menurut kaum Syiah, yaitu Najaf dan Karbala. Dalam keyakinan sebagian sekte Syiah, Najaf adalah lokasi Ali bin Abi Thalib dimakamkan. Adapun Karbala merupakan tempat wafat dan dikuburkannya Husein bin Ali.

Konflik Irak tidak lepas dari keberadaan milisi-milisi bersenjata yang didirikan oleh kaum Syiah. Milisi-milisi tersebut menjadi faktor utama yang menyebabkan berbagai konflik fisik di Irak. Sasaran dan target mereka adalah masyarakat Sunni, yakni masyarakat yang tidak sejalan dengan ideologi Syiah.

Hanya dalam tempo enam tahun, milisi-milisi Syiah telah membunuh lebih dari 650.000 orang Sunni. Sebuah angka yang cukup menggambarkan posisi dan peran kaum Syiah dalam peta konflik di Irak. Keberadaan milisi-milisi tersebut, ternyata tidak lepas dari sokongan dan dukungan Iran sebagai induk semang kekacauan di Timur Tengah.

Pada 2008, keterlibatan Iran dalam konflik Irak telah tersingkap. Senjata-senjata modern dikirim oleh Iran untuk milisi-milisi Syiah di Irak. Hal ini diperkuat oleh tertangkapnya sejumlah anggota milisi Syiah dan anggota Kesatuan Quds (Qods Force) yang melakukan misi di Irak. Qods Force adalah pasukan elite dari Garda Revolusi Iran (Iran’s Islamic Revolutionary Guard Corps).

Di Irak, dikenal sebuah sebutan “Special Groups/SGs”. Sebutan ini diberikan kepada milisi-milisi Syiah di Irak yang didukung oleh Iran. Mereka dilatih, dibantu, dan dibiayai oleh Iran. Beberapa milisi yang didukung oleh Iran adalah Korps Badar (Failaq Badr), Jaisy al-Mahdi, Asha-ib Ahlil Haqq, Jaisy al-Mukhtar, Liwa Abil Fadhl al-Abbas, dan Korps Ramazan dari Pasukan Garda Revolusi Iran.

Jadi, jika dicermati secara lebih mendalam, Iran mengambil peran yang cukup besar dalam konflik Irak. Bagaimanapun juga, dua kota suci kaum Syiah ada di wilayah Irak. Oleh sebab itu, kaum Syiah Iran akan terus berupaya untuk menciptakan konflik guna menguasai kedua kota tersebut.

 

Konflik Bahrain

Bahrain adalah sebuah negara di Teluk Persia dengan wilayah yang tidak begitu luas. Ternyata, Iran turut berperan di dalam berbagai bentuk konflik di Bahrain.

Setelah Revolusi Iran dicetuskan, beberapa kelompok politik yang berdasarkan ideologi Syiah didirikan, seperti The Islamic National Liberation, al-Jamaah al-Islamiyah, Harakat Syabab Muslim Bahrain, dan al-Jabhah al- Wathaniyyah li Tahriril Bahrain.

Kelompok yang disebutkan terakhir, diumumkan pembentukannya pada 2 September 1979 oleh Hujjatul Islam Hadi al-Mudarrisi. Al-Mudarrisi adalah seorang tokoh Syiah yang berasal dari Iran. Kelompok ini dikenal dengan sebutan IFLB atau Islamic Front For The Liberation of Bahrain.

Sebagian besar anggota IFLB adalah kaum Syiah yang mempunyai garis keturunan Iran. IFLB dibentuk di Iran, dilatih dan dibiayai oleh intelijen Iran dan Garda Revolusi Iran. Adapun salah satu tujuan yang hendak dicapai adalah melepaskan negara Bahrain dari persatuan negara-negara Teluk untuk kemudian digabungkan dengan negara Iran.

Pada 1981, tidak berselang lama dari Revolusi Iran, IFLB mencoba melakukan kudeta di Bahrain. Namun, usaha mereka dapat digagalkan oleh pemerintah Bahrain. Setelah itu, beberapa pemimpin IFLB melakukan kesepakatan dengan para pejabat intelijen Iran untuk membentuk sayap militer di Bahrain. Dari sana, lahirlah sayap militer bernama Hizbullah Bahrain.

Sejak awal pergerakan, mereka melakukan pelatihan militer dengan melibatkan ribuan kaum Syiah Bahrain. Salah seorang tokoh yang pernah memimpin Hizbullah Bahrain adalah Ali Salman, seorang tokoh Syiah yang dididik di kota Qumm, Iran. Ali Salman sering melakukan kritik, bahkan hasutan untuk membenci dan memusuhi pemerintah Bahrain.

Akhirnya Ali Salman ditangkap dan diasingkan. Ali Salman lalu mencari suaka di Inggris. Sekembalinya dari Inggris, Ali Salman kembali ke Bahrain dan masih terus melakukan upaya-upaya penghasutan.

Hizbullah Bahrain mempunyai tujuan utama untuk melakukan kudeta guna mengubah sistem pemerintahan menjadi pro-Iran. Setelah gagal melakukan kudeta pada 1981, Hizbullah Bahrain mencoba lagi untuk melakukan kudeta pada 1996. Radio dan siaran berita dari Teheran Iran terus meningkatkan hasutan dan kebencian terhadap pemerintah Bahrain.

Bahkan, pemerintah Bahrain sempat memanggil pulang duta besarnya dari Iran setelah terkuak skenario kudeta ternyata dibuat oleh Iran melalui sayap militer mereka, Hizbullah Bahrain.

 

Bagaimana dengan kondisi saat ini?

Ayatullah Rauhani pernah mengatakan, “Bahrain adalah pengikut Iran. Bahrain merupakan bagian dari Republik Islam Iran.”

Kaum Syiah dan Iran tidak akan berhenti untuk mengupayakan agar Bahrain menjadi negara Syiah. Melihat kegagalan-kegagalan dalam aksi fisik, saat ini Iran menjalankan politik halus dengan mendorong Syiah Bahrain masuk dan aktif di parlemen.

Meskipun demikian, gerakan Syiah masih saja menggunakan langkah-langkah kekerasan. Terbaru, pada Oktober 2015, aparat keamanan Bahrain menemukan 1,5 ton bahan peledak, beberapa senjata api, granat, dan perlengkapan perang lainnya di beberapa tempat berbeda. Menteri Dalam Negeri Bahrain mengungkapkan bahwa orang-orang yang tertangkap memiliki hubungan dekat dengan terorisme di Iran.

 

Iran dan Konflik-Konflik Lain

Keterangan di atas hanyalah sekelumit informasi tentang peran dan posisi Iran di dalam konflik yang terjadi di Timur Tengah dan daerah lainnya. Selain di ketiga negara di atas, Iran pun sangat berperan dalam konflik di Pakistan, Lebanon, Turki, dan yang cukup besar adalah di negeri Yaman.

Tokoh utama milisi Houthi, yaitu Badruddin al-Houthi, tercatat pernah tinggal di Iran antara tahun 1994—1997. Milisi Houthi adalah milisi Syiah yang menjadi dalang kekacauan dan konflik di Yaman. Hingga saat ini, kekacauan di Yaman belum juga berakhir.

Milisi Houthi seakan tidak mengenal menyerah untuk mewujudkan cita-cita mereka, mendirikan negara Syiah Yaman. Di dalam konflik Yaman, Iran terbukti telah menyuplai senjata dan alat-alat perang untuk milisi Houthi. Beberapa kali, kiriman senjata, bom, bahkan rudal dari Iran untuk milisi Houthi melalui jalur laut dapat digagalkan oleh pemerintah Yaman.

Bahkan, pada salah satu upaya penggagalan penyelundupan, Menteri Dalam Negeri Yaman sempat menyatakan bahwa senjata dan alat-alat perang itu sudah cukup untuk menghancurkan Yaman.

 

Kesimpulan

Intinya, di dalam konflik global dan peta dunia, Iran selalu ikut campur tangan untuk mewujudkan prinsip Wilayatul Faqih, yakni mensyiahkan dunia.

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa membimbing dan memberikan hidayah untuk kaum muslimin di Indonesia agar selalu waspada dari bahaya Syiah dan Iran. Terutama para pemimpin bangsa ini, semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberikan petunjuk kepada mereka.

Amin.

anDitulis oleh al-Ustadz Abu Nasim Mukhtar bin Rifa’i

Khomeini Pujaan Ikhwanul Muslimin

Dalam pandangan umum, sebagian kalangan menyebut Revolusi Iran sebagai revolusi terbesar nomor urut ketiga setelah Revolusi Perancis dan Revolusi Bolshevik.

Revolusi Iran sendiri digerakkan secara massif mulai Januari 1978 sampai Desember 1979. Revolusi Iran dinyatakan selesai setelah Khomeini ditetapkan sebagai Pemimpin Besar dan sistem pemerintahan yang baru resmi diputuskan.

Mereka yang termakan propaganda dan isu liar yang di-blow-up penuh oleh kaum Syiah, memandang Revolusi Iran sebagai era kebangkitan Islam. Revolusi Iran adalah perlawanan terhadap kaum kafir, khususnya Amerika, Israel, dan Soviet. Apalagi yel-yel dan slogan yang diteriakkan para demonstran diungkapkan dalam bentuk permusuhan dan kebencian kepada Amerika, Israel, dan Soviet. Klop sudah.

Apakah memang demikian?

Pada artikel sebelumnya, sedikit banyak telah diterangkan bahwa hakikat Revolusi Iran adalah revolusi yang ditempuh oleh kaum Syiah sebagai landasan pacu untuk mensyiahkan dunia. Pemahaman sesat dan ideologi-ideologi menyimpang kaum Syiah dikemas seakan-akan mereka sedang memperjuangkan Islam. Namun, sekian banyak bukti dan data akurat membantah itu semua.

Salah satu pihak yang mendukung dan memback-up Revolusi Iran, Khomeini, dan ideologi-ideologi Syiah adalah gerakan IM (Ikhwanul Muslimin). Gerakan yang berpusat di Mesir ini secara terang dan tegas menyatakan dukungan untuk Khomeini. Sejumlah pimpinan teras dan tokoh sentral Ikhwanul Muslimin mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang menyokong gerakan Khomeini ketika terjadi Revolusi Iran.

Ulama masa kini, asy-Syaikh Ahmad bin Yahya an-Najmi (al-Maurid al-‘Adzbu az-Zulal hlm. 163) menceritakan, “Pada saat Khomeini menggerakkan revolusinya di Iran, pendukung-pendukung Ikhwanul Muslimin segera menyatakan dukungan. Sebagian mengirim telegram dukungan, sebagian yang lain menulis kolom di surat-surat kabar. Ada juga yang mengoordinir unjuk rasa guna mendukung Khomeini dengan alasan Khomeini adalah al-Imam al-Haq, serta negaranya adalah satu-satunya negara yang beriman, lainnya tidak.”

Asy-Syaikh An-Najmi juga menukil beberapa bait syair yang ditulis oleh Yusuf al-‘Adzm, seorang tokoh Ikhwanul Muslimin,

Dengan Khomeini sebagai pemimpin dan imam, ia menghancurkan bangunan kezaliman dan tidak takut kematian

Sungguh, kami telah menyerahkan mahkota dan tanda untuknya, dari darah kami dan kami akan berangkat maju ke depan

Kami akan menghancurkan kesyirikan dan memerangi kezaliman, supaya dunia kembali bercahaya dan penuh kedamaian

Menanggapi syair di atas, asy-Syaikh an-Najmi menyatakan, “Perhatikanlah, wahai Saudara pembaca. Perhatikan kebutaan dan kebodohan ini! Kesyirikan macam apa yang dihancurkan oleh Khomeini?

Bukankah kesyirikan telah benar-benar tumbuh dan berkembang di kalangan Syiah? Kesyirikan macam apa yang dihancurkan oleh Ikhwanul Muslimin? Justru mereka sejak pertama berdiri telah ridha dan menyetujui kesyirikan, bahkan mereka sendiri terjatuh dalam kesyirikan.”

 

Revolusi Iran & Ikhwanul Muslimin

Mengenai keterkaitan erat antara Revolusi Iran dan Ikhwanul Muslimin, marilah kita membaca bukti-buktinya dari seorang penulis yang berlatar belakang Ikhwanul Muslimin. Sebuah buku ditulis oleh Dr. Izzudin Ibrahim dan diberi judul Mauqifu Ulama al-Muslimin min asy-Syi’ah wa ats-Tsaurah al-Islamiyyah. Secara bebas, judul buku tersebut dapat diterjemahkan menjadi Pandangan Ulama Kaum Muslimin Terhadap Syiah dan Revolusi Islam.

Buku dimaksud berisikan tulisan dan ceramah para pemimpin gerakan Ikhwanul Muslimin. Selain itu juga berisikan ceramah tokoh-tokoh pergerakan lainnya, semacam al-Maududi dan an-Nadwi.

Di Iran, buku di atas memperoleh sambutan hangat. Bahkan, pada 1986, buku tersebut dicetak di Teheran, Iran, oleh penerbit Syiah dalam jumlah eksemplar yang cukup banyak. Jika membaca buku ini, kita akan memahami betul mengapa Iran sangat berkepentingan untuk mencetak dan menyebarluaskan. Sebab, penulis benar-benar memberikan dukungan dan pembelaan terhadap kaum Syiah dan revolusinya.

Dr. Izzudin (hlm. 44) menulis dalam rangka memuji, “Adapun di Mesir, majalah ad-Dakwah, al-I’tisham, dan al-Mukhtar, berada di barisan Revolusi untuk mendukung dan membela Revolusi Iran sebagai revolusi Islam.”

Pada halaman 10, Izzudin menukil tulisan wartawan senior Ikhwanul Muslimin bernama Jabir Rizq, “Sungguh, masa berkecamuknya perang ini adalah masa yang sama dengan gagalnya agenda-agenda Amerika dan koalisinya terhadap revolusi Islam dari bangsa Iran.”

Kemudian pada halaman 49, Izzudin menukil ucapan seorang tokoh sentral Ikhwanul Muslimin bernama Fathi Yakan, “Beberapa waktu lalu ada bukti kuat untuk pernyataan kami, yaitu usaha revolusi Islam di Iran. Usaha ini diperangi dan dimusuhi secara besar-besaran oleh kaum kafir dan masih saja berlangsung. (Revolusi ini dimusuhi) karena itu adalah revolusi Islam, tidak berpihak ke barat maupun ke timur.”

Dr. Izzudin (hlm. 41—42) menggambarkan betapa gegap gempitanya kaum muslimin menyambut Revolusi Iran dan Khomeini. Izzudin menulis, “… Revolusi Iran telah membangkitkan ruh umat Islam di seantero dunia yang membentang dari Thanjah sampai Jakarta. Perkembangan Revolusi Iran semakin menambah negara-negara yang menyambutnya. Negara-negara yang mengungkapkan kegembiraan dan suka cita di jalan-jalan kota Kairo al-Mu’izz, Damaskus, Syam, Karachi, Khurtum, Istanbul, dan di sekitar Baitul Maqdis, serta di setiap tempat yang ada kaum muslimin di sana.”

Setelah itu, Dr. Izzudin melukiskan satu per satu negara dengan Ikhwanul Muslimin sebagai penggeraknya dalam mendukung Khomeini serta Revolusi Iran. Salah satu yang disebut Izzudin adalah Sudan. Mahasiswa dan pendukung Ikhwanul Muslimin turun ke jalan melakukan aksi demonstrasi sebagai bentuk dukungan kepada Khomeini dan Revolusi Iran. Bahkan, Dr. Hasan at-Turabi, pemimpin Ikhwanul Muslimin di Sudan berangkat ke Iran untuk menemui Khomeini dan menyatakan dukungan secara langsung.

Tokoh dan pemimpin Ikhwanul Muslimin di Tunisia yang bernama al-Ghannusyi mengangkat sebuah tulisan untuk mendukung penuh Khomeini. Al-Ghannusyi memandang bahwa arah Islam di masa kini ditentukan oleh Hasan al-Banna, Khomeini, al-Maududi, dan Sayyid Quthub.

 

Ikhwanul Muslimin dan Syiah

Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya an-Najmi (al-Maurid al-‘Adzbu az-Zulal hlm. 162—163) menukil ucapan Dr. Izzudin Ibrahim dalam buku Mauqifu Ulama-il Muslimin yang menjelaskan hubungan tokoh-tokoh Ikhwanul Muslimin dengan Syiah.

Izzudin menyebutkan nama mereka satu per satu, yaitu Subhi as-Sulhi, Dr. Abdul Karim Zaidan, Muhammad Abu Zahrah, Dr. Musthofa asy-Syik’ah, asy-Syaikh Hasan Ayyub, Hasan at-Turabi, Fathi Yakan, Said Hawwa, Anwar al-Jundi, Ustadz Samih ‘Athif az-Zain, Ustadz Shabir Tha-imah, Ustadz Sami an-Nasyar, Dr. Ali Abdul Wahid Wafi, Zainab al-Ghazali, at-Tilmisani, Yusuf al-‘Adzm, dan al-Ghannusyi. Kemudian asy-Syaikh an-Najmi mengatakan, “Semua tokoh di atas mempunyai pendapat yang terpublikasi melalui karya tulis atau jawaban-jawaban.

Mereka mendukung usaha untuk menyatukan antara Ahlus Sunnah dan Syiah. Mereka menyatakan bahwa Syiah tidak mempunyai akidah menyimpang yang mengharuskan untuk dihukumi kafir atau fasik. Mereka juga menyatakan bahwa Syiah adalah kaum muslimin sebagaimana kaum muslimin lainnya karena sama-sama mengucapkan La ilaaha illallah, shalat, puasa dan haji. Mereka juga memandang bahwa perbedaan antara Ahlus Sunnah dan Syiah seperti perbedaan mazhab saja.”

Apa kesimpulannya?

Ikhwanul Muslimin adalah pihak yang paling mendukung dan membela Khomeini, Revolusi Iran, dan kaum Syiah. Ideologi-ideologi sesat kaum Syiah tidak dianggap sesat oleh Ikhwanul Muslimin. Mereka berupaya untuk menyatukan antara Ahlus Sunnah dan kaum Syiah.

Dengan demikian, Ikhwanul Muslim setali dua uang dengan kaum Syiah. Sama-sama sesat dan menyesatkan!

Ditulis oleh al-Ustadz Abu Nasim Mukhtar bin Rifa’i

Khomeini Dalang Ataukah Pion Kekacauan?

Terlalu banyak referensi yang menyuguhkan catatan tentang Khomeini. Tiap-tiap referensi memberikan penilaian dengan corak dan warna yang berbeda-beda. Bagi para pemuja dan pengagum Khomeini, referensi-referensi yang mereka tuliskan dipenuhi dengan pujian dan sanjungan.

Begitu tinggi pujian yang diberikan, sampai-sampai mereka menggambarkan Khomeini sebagai sosok suci yang tidak mempunyai sedikit pun cela dan cacat.

Ada lagi referensi yang disusun oleh orang-orang yang sekadar terpengaruh oleh media yang membesar-besarkan Khomeini. Mereka tidak memahami jalan hidup, ideologi, dan pemikiran-pemikiran sesat Khomeini. Imam Besar, tokoh revolusioner Islam, penentang Amerika dan Israel, pendobrak kejumudan dan gelar-gelar lainnya, mereka sematkan pada Khomeini. Apakah benar demikian, mereka tidak peduli. Hanya itu yang mereka ketahui.

Di sisi lain, para ulama Ahlus Sunnah telah berikhtiar sekuat upaya untuk menggambarkan hakikat Khomeini sebagai salah satu dalang di balik sekian banyak kekacauan dan kerusuhan. Jalan hidup, ideologi, dan pemikiran-pemikiran Khomeini telah meracuni umat Islam.

Pembuktian adalah jalan seadil-adilnya untuk menilai Khomeini, benarkah ia seorang yang layak disebut sebagai tokoh pejuang Islam? Ataukah ia justru menjadi dalang dari penodaan ajaran Islam?

 

Kejahatan Khomeini di Dua Tanah Suci

Asy-Syaikh Muqbil bin Hadi al-Wadi’i (wafat 1422 H) termasuk ulama yang menyaksikan secara langsung pengaruh pemikiran-pemikiran Khomeini. Asy-Syaikh Muqbil berasal dan bertumbuh kembang di tengah-tengah komunitas Syiah negeri Yaman yang sangat mengelu-elukan Khomeini. Bahkan, gerakan pemberontakan kaum Syiah negeri Yaman yang kemudian lebih dikenal dengan milisi Houthi, bermula dari pengajaran buku ats-Tsaurah al-Iraniyah (Revolusi Iran).

Pada masa selanjutnya, asy-Syaikh Muqbil dapat membebaskan diri—dengan taufik dari Allah subhanahu wa ta’ala—dari pemikiran-pemikiran Khomeini yang dianut oleh mayoritas masyarakatnya saat itu. Bahkan, asy-Syaikh Muqbil termasuk di barisan terdepan dalam memerangi pemikiran-pemikiran Khomeini.

Salah satu bukti adalah sebuah karya tulis beliau yang berjudul al-Ilhadul Khumaini fi Ardhil Haramaini. Buku yang judulnya diterjemahkan dengan Kejahatan Khomeini di Dua Tanah Suci ini ditulis semasa asy-Syaikh Muqbil masih menimba ilmu di Tanah Suci Makkah. Melalui karya beliau di atas, asy-Syaikh Muqbil menerangkan keterlibatan Khomeini dalam banyak tindak kejahatan di kota Makkah dan Madinah.

Awal mulanya, asy-Syaikh Muqbil membaca sebuah buku sejarah yang merunutkan kota Makkah dari tahun ke tahun. Al-‘Aqduts Tsamin, beliau baca dari rentetan peristiwa pada 12 H, saat Abu Bakr ash-Shiddiq memimpin jamaah haji. Sampai pada 829 H, peristiwa haji dari tahun ke tahun diterangkan di dalam kitab tersebut. Apa yang disimpulkan oleh asy-Syaikh Muqbil?

“Setelah membaca bab ini, saya melakukan perbandingan. Alhamdulillah, selama bertahun-tahun saya melaksanakan ibadah haji, jamaah haji dalam suasana tenang dan aman. Jauh berbeda dengan peristiwa-peristiwa haji (kekacauan dan kerusuhan –pen.) yang disebutkan di dalam kitab tersebut,” tutur asy-Syaikh Muqbil.

Beliau melanjutkan, “Oleh sebab itu, saya pun yakin bahwa kaum Syiah Rafidhah memang menginginkan pintu kekacauan terbuka melalui aksi-aksi jahiliah tersebut.”

 

Dusta Khomeini dalam Teriaknya

Banyak kalangan tertipu dengan aksi-aksi yang dilakukan oleh Khomeini dan pendukungnya. Apalagi jika mendengar yel-yel yang diteriakkan dan didengung-dengungkan. Mereka dengan lantang meneriakkan, “Hancurlah Amerika! Hancurlah Israel! Hancurlah Soviet!” Mereka juga menyatakan, ”Negeri Islam, Negeri Islam! Tidak blok barat, tidak blok timur! Hanya Islam!”

Mengenai hal ini asy-Syaikh Muqbil (al-Ilhad al-Khumaini hlm. 66) menyatakan, ”Khomeini adalah dalang kerusuhan. Kita sama sekali tidak ragu bahwa dia hanyalah agen Amerika dan Rusia. Coba perhatikan, dia membangun kekuatan dengan bantuan Amerika dan Rusia. Dia pun agen Yahudi!”

Asy-Syaikh Muqbil melanjutkan, “Tidak ada yang dikhawatirkan oleh Amerika atau Rusia dari teriakan-teriakan Khomeini, ‘Hancurlah Amerika! Hancurlah Rusia!’ Sebab, Khomeini sendiri sedang menjalankan agenda-agenda mereka.”

Bahkan dengan tegas, asy-Syaikh Muqbil menyatakan, “Kita tidak percaya dengan pernyataan Khomeini untuk memboikot Amerika dan Rusia. Kita pun tidak percaya dengan Khomeini yang katanya menahan pendeta-pendeta Amerika. Kita yakin bahwa hal itu hanyalah skenario bersama Amerika. Tujuannya agar ia dinilai sebagai pahlawan oleh umat Islam sehingga mereka benar-benar percaya kepada dirinya.”

“Khomeini berpura-pura membenci musuh-musuh Islam. Setelah ia dapat meraihnya, barulah ia memperlihatkan hakikat permusuhan terhadap umat Islam. Khomeini yang jahat ini pernah mengatakan ingin membebaskan Makkah sebelum membebaskan Palestina,” lanjut asy-Syaikh Muqbil.

Untuk mengetahui hakikat Khomeni, asy-Syaikh Muqbil memberi rekomendasi untuk membaca literatur sejarah yang mencatat tentang Syiah Rafidhah semisal kitab al-Fashl karya Ibnu Hazm, al-Milal wan Nihal karya asy-Syihristani, dan al-Farqu bainal Firaq karya al-Baghdadi.

Secara khusus asy-Syaikh Muqbil menganjurkan setiap sunni salafi untuk membaca karya asy-Syaikh Abdullah Muhammad al-Gahrib yang menyingkap topeng rahasia Khomeini.

 

Karya Khomeini: al-Hukumah al-Islamiyah

Sebagai bukti yang tak bisa terbantahkan, asy-Syaikh Muqbil menyebut karya Khomeini yang berjudul al-Hukumah al-Islamiyah sebagai bahan rujukan akurat mengenai kesesatan berpikir Khomeini. Buku tersebut adalah kumpulan ceramah Khomeini yang telah dicetak atas sepengetahuannya. Buku itu pun menjadi bahan bacaan setiap pengagum dan pendukung Khomeini.

Beberapa contoh kesesatan berpikir Khomeini di dalam karyanya al-Hukumah al-Islamiyah,

  1. Kedudukan imam-imam Syiah lebih tinggi dibandingkan para nabi

Khomeini menyatakan (hlm. 52), “Sungguh, di antara hal yang bersifat prinsip dalam mazhab kami bahwa imam-imam kami mempunyai kedudukan yang tidak mungkin dicapai sekalipun oleh para malaikat yang didekatkan atau para nabi yang diutus.”

Masih di halaman yang sama, Khomeini menukil ucapan para imam Syiah, “Kami mempunyai keadaan-keadaan khusus yang tidak dapat dicapai sekalipun oleh para malaikat yang didekatkan atau para nabi yang diutus.”

Lihat dan saksikanlah sikap ghuluw (ekstrem) yang ditanamkan oleh Khomeini kepada para pengikutnya! Apakah mungkin seseorang yang mempunyai akidah lurus dan iman yang tulus lantas menyatakan bahwa para imam Syiah jauh lebih baik dibandingkan malaikat, para nabi, dan rasul? Sungguh, nyata sesat berpikirnya Khomeini!

 

  1. Pemerintah atau penguasa yang bukan berasal dari kelompok Syiah, adalah penguasa yang zalim

Khomeini menerangkan (hlm. 33), “Di awal Islam, penguasa Bani Umayah dan para pendukungnya berupaya menghalangi Ali bin Abi Thalib untuk memegang kekuasaan. Padahal, kekuasaan Ali adalah kekuasaan yang diridhai oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya.

Melalui upaya Bani Umayah, bentuk dan konsep hukum Islam berubah dan menyimpang. Sebab, agenda mereka adalah untuk menyelisihi konsep-konsep Islam secara keseluruhan.

Penguasa setelah mereka, yaitu Bani Abbasiyah, juga mengikuti langkah yang sama. Kekhalifahan berganti-ganti, menjadi kesultanan dan kerajaan yang diwariskan. Hukum yang berlaku menjadi seperti hukum raja Persia, kaisar Romawi, dan Fir’aun di Mesir. Hal semacam itu terus berlanjut sampai hari ini.”

Setelah membaca dan meneliti pernyataan Khomeini di atas, bagaimana sikapnya terhadap masa al-Khulafa ar-Rasyidun: Kekhalifahan Abu Bakr, Umar, dan Utsman radhiallahu ‘anhum?

Para sahabat mulia semacam mereka sama sekali tidak dihargai dan dihormati oleh Khomeini! Kekhilafahan mereka tidak dianggap oleh Khomeini! Bahkan, Khomeini mencaci-maki kekhalifahan selain Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu.

Penilaian Khomeini terhadap kekhalifahan Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah sangatlah buruk. Tidak ada yang selamat, menurutnya. Padahal, tidak sedikit penguasa yang baik dan adil dari Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah. Silakan lihat di halaman 133 tentang pernyataan Khomeini yang menilai Harun ar-Rasyid sebagai sosok yang jahil dan bodoh. Allahul musta’an.

Bagaimana dengan penilaian Khomeini terhadap pemerintahan muslim di zamannya dan zaman setelahnya?

Sama! Ia menilai bahwa tidak ada satu pun pemerintahan di dunia ini yang menerapkan hukum Islam secara benar. Dia mengatakan di halaman tersebut, “Hal semacam itu terus berlanjut sampai hari ini.”

Hal ini diperkuat oleh pernyataan Khomeini (hlm. 165), “Sungguh, kaum Syiah sejak awal telah berusaha untuk mendirikan negara yang adil dan islami. Negara semacam ini benar-benar telah ada di zaman Nabi dan di masa Imam Ali alaihis salam. Maka dari itu, kita yakin bahwa hal itu dapat diperbarui. Akan tetapi, orang-orang zalim sepanjang sejarah telah menghalang-halangi Islam untuk menjadi terang.”

 

  1. Memuji at-Thusi dan Ali bin Yaqthin

Khomeini menyatakan (hlm. 142), “Umat manusia ikut merasakan kesedihan dengan meninggalnya al-Khawajah (yang mulia) Nushairuddin at-Thusi dan yang semisalnya. Mereka telah menyumbangkan banyak khidmat agung untuk Islam.”

Pada halaman yang sama, Khomeini memuji at-Thusi dan Ali bin Yaqthin. Bahkan, dia mendoakan rahmat untuk mereka berdua.

Padahal, siapa pun yang membaca sejarah Islam, tidak akan terlewatkan baginya tentang kepedihan dan kesedihan kaum muslimin saat kota Baghdad dihancurkan oleh pasukan Tatar. Kota pusat pemerintahan, perekonomian, dan peradaban umat Islam banjir darah oleh sebab pasukan Tatar.

Siapakah tokoh pengkhianatnya?

Siapa lagi kalau bukan ath-Thusi dan Ali bin Yaqthin! Khomeini justru merasa kehilangan dan mendoakan rahmat untuk mereka berdua?!

 

Masihkah Khomeini Dielukan dan Dibanggakan?

Jelas-jelas Khomeini berideologi Syiah Itsna ‘Asyariyah! Ia pun aktif menyebarluaskan pemikiran dan ideologi-ideologi Syiahnya. Kesesatan-kesesatan Syiah yang ia perjuangkan, apakah tidak cukup bagi kita untuk menyatakan bahwa Khomeini adalah orang yang tidak pantas dipahlawankan, tidak layak ditokohkan, justru Khoemeini harus dicela dan dicerca?

Khomeini terbukti menjadi dalang dan aktor di balik banyak kerusuhan di dunia Islam. Pemikiran-pemikirannya telah meracuni banyak pihak. Walaupun ia mengesankan diri sebagai musuh Amerika, musuh Israel, atau musuh Soviet, namun nyatanya itu hanya topeng untuk menutupi hakikat dirinya sebagai agen kaum kafir.

Revolusi Islam sejatinya hanyalah istilah bohong untuk mengelabui umat Islam. Hakikat Revolusi Islam yang diperjuangkan oleh Khomeini adalah revolusi untuk penyebaran ajaran-ajaran Syiah Rafidhah. Padahal, kita sudah sama-sama mengerti, seperti apakah kesesatan-kesesatan Syiah Rafidhah.

Sebagai penutup, asy-Syaikh Muqbil bin Hadi (al-Ilhad al-Khumaini hlm. 139) mengatakan, “Walhamdulillah. Kemarin, Khomeini Si Dajjal mencaci maki Amerika dan Rusia. Sekarang, Khomeini menengadahkan tangannya kepada Amerika dan Israel untuk mengirimkan bantuan militer guna menyerang kaum muslimin. Alhamdulillah, Allah subhanahu wa ta’ala telah mempermalukan Khomeini selagi ia masih hidup agar tidak ada yang tertipu.”

Wallahul musta’an.

Ditulis oleh al-Ustadz Abu Nasim Mukhtar bin Rifa’i

Menebar Pesona Dakwah

Tahun 1986 geliat dakwah di berbagai perguruan tinggi mulai menyembul. Sebelum tahun itu, di salah satu perguruan tinggi ternama di kota Bandung, dakwah yang menawarkan kajian keislaman mulai semarak.

Tak tanggung-tanggung, dakwah di kampus ternama itu dilengkapi pula buku panduan berisi materi yang dikaji. Sasaran pesertanya para remaja yang tengah duduk di bangku sekolah lanjutan. Setiap Ahad pagi, ratusan anak remaja duduk bersimpuh di hadapan mentor yang membimbingnya. Sistem mentoring, begitulah sebagian orang menyebut acara kajian tersebut.

Melalui acara mentoring banyak anak remaja perkotaan yang tergugah untuk belajar Islam. Apalagi bila kelak para remaja itu berhasil meraih kursi di perguruan tinggi ternama itu, pembinaan pun akan berlanjut. Kampus menjadi basis dakwah.

Geliat dakwah di kampus mengundang perhatian berbagai kalangan. Syiah, Hizbut Tahrir, Ikhwanul Muslimin, Aliran Isa Bugis, dan berbagai pergerakan Islam lainnya, tergiur untuk turut menanam bibit di ladang kampus. Mereka berlomba memberi warna dakwah. Mereka berebut menanam pengaruh. Pertarungan kepentingan begitu menggebu.

Setelah 1986 dakwah di berbagai kampus makin marak. Lebih-lebih setelah munculnya Lembaga Dakwah Kampus (LDK), sebuah lembaga yang mengurusi dakwah di kalangan mahasiswa, yang berhasil masuk dan diakui secara struktural oleh pihak penguasa perguruan tinggi.

Metode mentoring yang sempat “booming” di Bandung lantas meruyak ke berbagai daerah. Materi kajian pun lantas banyak dimodifikasi sesuai alur pemikiran yang merancang di kampus masing-masing. Saat itu, warna pemikiran Ikhwanul Muslimin dan Hizbut Tahrir banyak bercokol di kampus. Tak kalah agresif, Syiah.

 

Syiah Menebar Pesona?

Keberadaan Syiah di berbagai perguruan tinggi sangat ditunjang oleh pantauan aktif pihak kedutaan besar negara Syiah yang ada di Indonesia. Pihak kedutaan aktif menebarkan misi melalui majalah, buku, hingga merekrut anak muda untuk belajar ke Iran.

Walau ingar-bingar revolusi di negeri Syiah Iran mulai redup, karena banyak kaum muslimin di Indonesia mulai sadar bahwa paham Syiah itu sesat, pada periode itu gerakan Syiah terus menusuk ke jantung kampus. Mereka menerbitkan buku-buku (terjemahan) para pemikir Syiah Iran, seperti Ali Syariati, Murtadha Muthahhari, dan lainnya.

Arus deras paham Syiah terus diguyurkan ke tubuh umat. Saat itu banyak kalangan dosen dan mahasiswa yang teracuni pemikiran Syiah. Melalui buku, Syiah mengemas paham sesatnya.

Satu di antara tebar pesona dakwah Syiah yaitu taqrib (mendekatkan paham) Sunni-Syiah. Seakan-akan Sunni dan Syiah itu sama, tak ada perbedaan. Para pengusung dakwah Syiah menyembunyikan taring kesesatan Syiah di hadapan kaum muslimin. Melalui kamuflase taqrib Sunni-Syiah tak sedikit kaum muslimin terkelabui.

Sebagian kaum muslimin larut, bahkan memompakan semangat persatuan antara penganut paham sesat Syiah dan kalangan Ahlus Sunnah. Melalui metodologi taqrib antara Sunni-Syiah, diharapkan tidak ada sikap permusuhan terhadap Syiah dari kalangan Ahlus Sunnah.

Dengan itu, diharapkan tumbuh persatuan antara Sunni-Syiah. Saat persatuan itu terbina, maka kaum Syiah secara bebas mendakwahkan ajaran sesatnya kepada kaum muslimin.

Apa yang dijajakan kaum Syiah sungguh merupakan tipuan memesona. Kaum muslimin yang masih belum mengenal hakikat Syiah bisa tergoda lalu terjerumus ke dalamnya.

Seiring perjalanan waktu, kedok kaum Syiah pun terbuka. Wajah busuk yang selama ini disembunyikan tersingkap. Kaum muslimin pun waspada. Gerakan anti-Syiah berkumandang di mana-mana. Paham pencela para sahabat Nabi ini pun mengubah makarnya. Akhirnya, mereka bergerak terang-terangan. Era baru dalam upaya tebar pesona.

Walau telah terang-terangan, untuk acara peringatan Asyura yang berdarah-darah, belum mereka lakukan di hadapan publik. Kaum Syiah memperingati Asyura dengan melukai tubuh menggunakan senjata tajam. Darah bercucuran mewarnai tubuh dan pakaian mereka. Bahkan, bayi pun mereka lukai pada peringatan Asyura.

Itu sejatinya ajaran Syiah. Termasuk ajaran mut’ah (kawin kontrak) belum dipublikasikan secara masif. Entah, apa reaksi masyarakat bila ajaran Syiah yang dua tadi disebar ke tengah masyarakat.

 

Akankah Syiah bisa terus menebar pesonanya?

Kini, saat berbagai kesesatan ajaran Syiah terbongkar, pendekatan dakwah yang dilakukan pun diubah sesuai dengan situasi yang berkembang. Mereka luaskan makar melalui infiltrasi (penyusupan) ke dalam tubuh berbagai lembaga pemerintahan, partai politik, dan media masa. Strategi memanfaatkan era kebebasan dan demokratisasi pun ditempuh. Dengan senjata kebebasan dan hak asasi manusia, kaum Syiah menuntut pengakuan dari berbagai pihak. Mereka menuntut perlindungan hukum. Mereka meminta kebebasan dalam melaksanakan dan mendakwahkan ajarannya.

Pendekatan inilah yang kini tengah digencarkan kalangan Syiah. Keran kebebasan yang dibuka secara tak terukur menjadikan negeri ini menyemai bom waktu terjadinya konflik horisontal secara terbuka.

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala menyelamatkan kaum muslimin dan negeri ini serta menyadarkan para pemimpinnya dari ancaman bahaya pemahaman sesat Syiah yang mengatasnamakan Islam.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

          وَيَمۡكُرُونَ وَيَمۡكُرُ ٱللَّهُۖ وَٱللَّهُ خَيۡرُ ٱلۡمَٰكِرِينَ ٣٠

        “Mereka membuat makar, Allah pun membuat makar. Dan Allah sebaik-baik pembuat makar.” (al-Anfal:30)

 

Jangan Tertipu Dakwah Menyesatkan

Banyak kelompok menawarkan pemahamannya. Banyak pemahaman yang ditawarkan tak sesuai syariat. Pemahaman menyimpang yang dikemas secara apik bisa menjadikan orang teperdaya. Tak bisa berkutik, seakanakan yang dicerna adalah kebenaran. Padahal senyatanya adalah kebatilan.

Ikhwanul Muslimin, al-Qaidah, dan ISIS, menawarkan jihad. Namun, ternyata bukan jihad yang selaras syariat. Namanya jihad, tetapi hakikatnya membetot masyarakat untuk melawan penguasa, menumpahkan darah sesama muslim, dan mengkafirkan kaum muslimin yang tak sehaluan dengan mereka.

Kata-kata jihad dijadikan stempel untuk melegalisasi perbuatan merusak, sesat, dan menyesatkan. Makna jihad pun dibonsai hingga mengandung pengertian yang kerdil, sempit, dan menceng. Bagi mereka jihad cuma angkat senjata melulu. Membunuh atau dibunuh. Jihad identik dengan darah manusia yang mengalir, tubuh yang tercabik-cabik mesiu, dan suara desingan peluru. Padahal dalam sebuah hadits sahih disebutkan,

الْمُجَاهِدُ مَنْ جَاهَدَ نَفْسَهُ فِي طَاعَةِ اللهِ

        “Seorang yang berjihad ialah yang bersungguh-sungguh menunaikan ketaatan kepada Allah.” (HR . al-Bazzar dari sahabat Fadhalah bin Ubaid al-Anshari radhiallahu ‘anhu. Lihat Shahih al-Musnad karya asy-Syaikh Muqbil al-Wadi’i)

Karena itu, jangan tertipu dengan tampilan mereka. Bisa jadi, secara lahiriah mereka menampakkan syiar keislaman. Pakaian mereka tampak islamis, ibadah mereka tampak rajin, sehingga orang yang tak benar-benar mengenal akan tersamarkan. Dikira seorang berpemahaman lurus dan benar, ternyata pemikirannya radikal dan gemar teror.

 

Untuk mengenali siapa sesungguhnya mereka, perhatikan hal berikut:

  1. Perhatikan pertemanan yang ada pada mereka.

Relasi berteman akan memberi gambaran peta jaringan yang ada. Semakin intensif seseorang melakukan relasi dengan lainnya, semakin kuat kedekatan orang tersebut dengan lawan relasinya. Seseorang bisa dilihat dari teman dekatnya.

الْمَرْءُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ

“Seseorang tergantung atas agama teman dekatnya. Maka, perhatikan siapakah yang menjadi teman dekatnya.” (Lihat ash-Shahihah, no. 927)

 

  1. Cermati literatur yang menjadi rujukannya.

Kitab, buku, dokumen dalam bentuk tulisan bisa menjadi acuan awal menilai sosok yang berpenampilan terkesan islami. Apabila sumber bacaan yang sering dicerna adalah karya orang seperti Sayid Quthub, Salman al-Audah, Safar Hawali, Hasan al-Banna, dan yang semisal, akan terpetakan alur pemikiran dan keyakinannya. Mereka adalah orang-orang yang menebar pesona dengan menawarkan pemikiran Khawarij.

Begitu pula apabila literatur yang dijadikan acuan berpikirnya buku-buku atau kitab-kitab dari kalangan yang (di antaranya) mencela para sahabat Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam, berarti mereka adalah kalangan Syiah.

 

  1. Telusuri orang yang dijadikan sumber rujukan, pengampu materi, ustadz, atau instruktur pelatihan.

Orang yang dijadikan rujukan pengambilan ilmu, dialah yang memberi pengaruh dalam pembentukan sikap mental para pengikutnya. Muhammad bin Sirin rahimahullah mengatakan,

إِنَّ هَذَا الْعِلْمَ دِينٌ فَانْظُرُوا عَمَّنْ تَأْخُذُونَ دِينَكُمْ

        “Sesungguhnya ilmu ini adalah agama. Maka dari itu, perhatikan dari siapa kalian mengambil agama kalian.” (Lihat Muqaddimah Shahih Muslim)

Dengan dasar di atas, deteksi dini setidaknya bisa dilakukan untuk mengidentifikasi sosok orang yang baru dikenal sehingga kita tidak terkecoh oleh penampilan luar yang penuh tipuan.

 

Merujuk kepada Salafus Shalih

Era kebebasan telah memberi ruang bagi setiap orang menyatakan pikiran, perasaan, dan sikapnya. Termasuk di antaranya mengekspresikan rasa keberagamaannya. Pada era kebebasan yang seakan tanpa batas ini, seseorang diberi kebebasan untuk memiliki keyakinan dengan mengatasnamakan Islam.

Sebut saja fenomena yang mengaku menjadi nabi. Sejak kran kebebasan dibuka lepas tanpa batas, muncul banyak kasus nabi palsu. Walaupun sudah ditindak secara hukum, nyatanya ada yang tak jera. Bahkan, semakin menjadi-jadi dalam menyebarkan ajaran sesatnya.

Kasus kelompok sempalan pun makin mengotori kehidupan beragama. Kelompok sempalan Syiah makin berani untuk unjuk dada. Ajaran Syiah yang secara nyata telah menyimpang dari Islam, masih diposisikan sebagai bagian dari agama Islam. Padahal, Syiah telah menistakan Islam itu sendiri.

Fenomena kelompok sempalan dengan menyeret-nyeret Islam begitu mengemuka. Ahmadiyah, ISIS, al-Qaidah, Islam Liberal, Gafatar, Syiah adalah sederet nama yang telah memberi andil keresahan di tengah umat.

Ketika negara masih melakukan pembiaran, hendaknya kaum muslimin merujuk pada ajaran Islam yang lurus. Ajaran Islam yang telah diwariskan dari Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam kepada para sahabatnya. Dari para sahabat diwariskan kepada para tabi’in (orang-orang setelah para sahabat). Dari generasi tabi’in menurun ke generasi berikutnya, tabi’ut tabi’in (para pengikut generasi tabi’in).

Tiga generasi inilah yang disebut generasi salaf yang saleh. Allah subhanahu wa ta’ala telah menyebutkan generasi yang telah mendapat ridha-Nya. Firman-Nya,

          وَٱلسَّٰبِقُونَ ٱلۡأَوَّلُونَ مِنَ ٱلۡمُهَٰجِرِينَ وَٱلۡأَنصَارِ وَٱلَّذِينَ ٱتَّبَعُوهُم بِإِحۡسَٰنٖ رَّضِيَ ٱللَّهُ عَنۡهُمۡ وَرَضُواْ عَنۡهُ

        “Dan orang-orang terdahulu yang awal dari kalangan Muhajirin dan Anshar, dan orang-orang yang mengikutinya secara baik, Allah subhanahu wa ta’ala telah meridhainya dan mereka pun telah ridha kepada Allah….” (at-Taubah:100)

Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskan hal itu sebagaimana disebutkan dalam hadits-hadits berikut.

Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anhu menuturkan, Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ النَّاسِ قَرْنِي ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ

“Sebaik-baik manusia adalah semasa kurun saya. Kemudian orang-orang setelahnya, kemudian yang setelahnya.” (HR . al-Bukhari dan Muslim)

Hadits Aisyah radhiallahu ‘anha juga mengisahkan, “Ada seseorang bertanya kepada Nabi shalllallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Siapakah sebaik-sebaik manusia?’

Dijawab oleh beliau shalllallahu ‘alaihi wa sallam,

الْقَرْنُ الَّذِي فِيهَا أَنَا فِيهِ ثُمَّ الثَّانِي ثُمَّ الثَّالِثُ

        “Kurun yang saya berada pada masa itu. Kemudian (generasi) kedua. Lantas  (generasi) ketiga.” (HR . Muslim)

Menurut asy-Syaikh Prof. Dr. Abdullah al-Bukhari hafizhahullah, guru besar di Universitas Islam Madinah, Saudi Arabia, tidak diragukan lagi bahwa generasi salafush shalih yang terdahulu memiliki keutamaan, ilmu, dan keimanan. (Lihat Ma Hiya as-Salafiyyah, hlm.14—15)

Seorang muslim wajib mengikuti jalan yang telah ditempuh oleh Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat beliau.

          وَمَن يُشَاقِقِ ٱلرَّسُولَ مِنۢ بَعۡدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ ٱلۡهُدَىٰ وَيَتَّبِعۡ غَيۡرَ سَبِيلِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ نُوَلِّهِۦ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصۡلِهِۦ جَهَنَّمَۖ وَسَآءَتۡ مَصِيرًا ١١٥

“Barang siapa menentang Rasul setelah petunjuk (kebenaran) itu jelas nyata baginya dan ia mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang yang beriman, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu, kemudian Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburukburuk tempat kembali.” (an-Nisa’:115)

Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan dalam I’lamul Muwaqqi’in tentang kewajiban mengikuti para sahabat Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam. Firman-Nya,

          وَٱتَّبِعۡ سَبِيلَ مَنۡ أَنَابَ إِلَيَّۚ

        “Dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku.” (Luqman:15)

Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan lebih lanjut, setiap sahabat adalah orang yang kembali kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Maka dari itu, wajib hukumnya mengikuti jalan sahabat, perkataan, dan keyakinannya. (Lihat idem hlm. 28)

Kemudian disebutkan pula oleh al-Imam Ahmad rahimahullah,

أُصُولُ السُّنَّةِ عِنْدَنَا التَّمَسُّكُ بِمَا كَانَ عَلَيْهِ أَصْحَابُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالْاِقْتِدَاءُ بِهِمْ

“Prinsip-prinsip sunnah menurut kami adalah berpegang teguh (dengan apa) yang para sahabat Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam berada di atasnya dan mengikuti jejak mereka.” (Lihat Ma Hiya as-Salafiyah, hlm. 16)

Keterangan di atas semakin menegaskan prinsip seorang muslim untuk mengikuti generasi terbaik umat ini. Semakin terang benderang jalan yang harus ditempuh oleh seorang muslim dalam kehidupan beragama. Karena itu, tidak sepatutnya seorang muslim mengambil pemahaman agamanya dari kelompok sempalan yang sesat dan menyesatkan.

Pelajari Islam dari narasumber terpercaya. Jangan mengambil sembarang rujukan. Betapa banyak orang menawarkan pemahaman “keislaman”, namun senyatanya merupakan kesesatan. Jangan terpesona dengan berbagai dakwah yang memikat, membangkitkan semangat, dan decak kagum. Hendaknya berhati-hati.

Dakwah salafiyah sangat jelas dan tegas menebarkan tauhid, mengenyahkan kesyirikan. Dakwah salafiyah sangat transparan mengajak hamba Allah subhanahu wa ta’ala untuk mencintai dan menghidupkan sunnah, menepis berbagai penyelisihan terhadap perintah Rasulullah shalllallahu ‘alaihi wa sallam.

Sungguh, para ulama Ahlus Sunnah wal Jamaah, seperti al-Imam az-Zuhri rahimahullah, telah menyebutkan sederet pesan mendalam,

الْاِعْتِصَامُ بِالسُّنَّةِ نَجَاةٌ

        “Berpegang teguh dengan sunnah adalah keselamatan.” (Diriwayatkan oleh ad-Darimi dalam Sunan-nya. Lihat al-Hujajul Qawiyyah, asy-Syaikh Abdus Salam Barjas, hlm. 29)

Allahu a’lam.

Ditulis oleh al-Ustadz Abulfaruq Ayip Syafruddin

Surat Pembaca Edisi 116

Edisi Khusus Deradikalisasi

Assalamu’alaikum. Mohon terbitkan Asy-Syariah edisi khusus tentang deradikalisasi. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberi kemudahan.

085227xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Wa’alaikumus salam warahmatullah wabarakatuh. Usul Anda cukup bagus dan sejalan dengan apa yang kami rencanakan. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memudahkan kami mewujudkannya. Barakallahu fikum.

 ——————————————————————————————————————————————

Buku Fikih Haji

Assalamu’alaikum. Adakah buku fikih haji lengkap?

081342xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Wa’alaikumus salam warahmatullah wabarakatuh. Mohon maaf, kami belum menerbitkan buku yang Anda maksud. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memudahkan bagi kami untuk bisa menerbitkan buku dengan tema tersebut.

 —————————————————————————————————————————————–

Perbedaan Pendapat dalam Masalah Fidyah

Assalamu’alaikum. Saya mau bertanya tentang hukum wanita hamil/menyusui yang tidak berpuasa Ramadhan. Pada Asy Syariah Edisi Khusus Ramadhan tahun 2003 tertulis bahwa wanita hamil/menyusui tidak wajib mengqadha puasa dan hanya berfidyah. Pada Asy Syariah edisi 115 terdapat pertanyaan yang sama tetapi jawabannya wanita hamil/menyusui harus mengqadha puasa. Mana yang benar?

085226xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Wa’alaikumus salam warahmatullah wabarakatuh.

Dalam masalah ini memang terdapat perbedaan pendapat yang cukup kuat di kalangan ulama. Anda bisa memilih salah satu di antara kedua pendapat ulama yang ada, setelah mempelajari kedua pendapat tersebut berikut dalil-dalil dan sisi pendalilannya. Barakallahu fikum.

 ——————————————————————————————————————————————

Lebih Teliti Lagi

Mohon kepada bagian percetakan lebih teliti. Sebagai contoh adalah kata “diwaspadi”, halaman 40 edisi 115. Jazakumullah khairan.

082264xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Jazakallah khairan atas koreksi Anda. Semoga kami bisa lebih teliti lagi.

 ——————————————————————————————————————————————

Terbitkan Bundel 8 Edisi

Saya termasuk pelanggan Asy Syariah. Saya mau usul, kalau bisa Asy Syariah menerbitkan bundel edisi 17—20 atau 17—24 langsung 8 edisi, bagaimana?

0823485xxxxxx

 Jawaban Redaksi:

Alhamdulillah, bundel Asy Syariah edisi 17—20 sedang dalam penyusunan dan insya Allah akan segera dicetak. Adapun usulan Anda tentang penerbitan satu bundel yang berisi 8 edisi sekaligus, menurut hemat kami agak berat diwujudkan. Sebab, akan berkonsekuensi pada harga yang cukup tinggi sehingga memberati para pembaca.

Insya Allah kami tetap berkomitmen untuk menerbitkan bundel Asy Syariah edisi-edisi awal, dengan mempertimbangkan harga yang terjangkau. Barakallahu fikum.

Mengenal Negara Calon Markas Pasukan Dajjal

السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

 

Dalam hadits sahih diberitakan bahwa Dajjal akan diikuti oleh pasukan Yahudi berjumlah 70.000 personel dari Isfahan. Isfahan adalah nama kota terbesar ketiga di Iran. Isfahan saat ini menjadi salah satu kota dengan komunitas Yahudi terbesar di Iran. Pertanyaannya, bagaimana bisa komunitas Yahudi tumbuh di negara yang selama ini digembar-gemborkan sebagai anti-Yahudi?

Merunut sejarah, kota-kota di Iran adalah tujuan utama pelarian bangsa Yahudi saat Yerusalem Kuno dibumihanguskan Kerajaan Babilonia sekitar 500 SM. Tak mengherankan, ketika Yahudi berhasil menganeksasi wilayah Palestina untuk mendirikan negara Israel, mayoritas warga Yahudi di wilayah pendudukan berasal dari kota-kota di Iran, terutama Tehran, Isfahan, dan Hamedan. Warga Yahudi yang eksodus dari Iran diperkirakan mencapai 120.000 orang.

Walaupun telah berdiri negara Israel, Iran tidak berarti ditinggalkan. Menurut Komite Yahudi Tehran, saat ini komunitas Yahudi di Iran “tersisa” 25—30 ribu orang. Terbanyak di Tehran sekitar 15 ribu orang. Bagi sebagian Yahudi, Iran memang dianggap tempat suci karena mereka meyakini beberapa nabi dari bani Israil seperti Nabi Daniel ‘alaihimassalam, dimakamkan di Iran.

Kota Isfahan sendiri, bagi Yahudi, punya nilai sejarah yang tinggi. Selain dahulu adalah salah satu kota terbesar di dunia, Isfahan adalah kota pengungsian pertama bangsa Yahudi pasca-pemusnahan kota Yerusalem.

Isfahan, di abad pertengahan, sempat menjadi ibukota negara pada masa Dinasti Shafawiyah (beragama Syiah) dan Dinasti Seljuk. Walaupun jumlah komunitas Yahudi di Iran sekarang “hanya” sekitar 30 ribu orang, tetapi mereka diberi kebebasan beribadah seluas-luasnya oleh Pemerintah Iran, yang sekali lagi, konon katanya anti-Yahudi.

Wikipedia menyebut, ada 36 sinagog di Iran, separuh di antaranya berada di ibu kota Iran, Tehran. Di ranah politik, Yahudi bahkan punya wakil di parlemen Iran sejak lebih dari satu abad lalu.

Bandingkan dengan umat Islam yang mencapai 20% dari jumlah penduduk Iran, namun mendapatkan diskriminasi yang teramat kuat. Sekadar contoh, umat Islam sulit mendapatkan masjid untuk shalat Jumat di hampir seluruh wilayah Iran. Di Ahwaz, yang sejatinya wilayah Arab, pembunuhan dan pemenjaraan atas umat Islam atau ulamanya, sudah menjadi pemandangan umum.

Selama ini kita memang dininabobokan oleh opini yang berkembang bahwa Iran adalah negara anti-Yahudi. Opini yang selama ini kita telan mentah-mentah. Tak banyak yang tahu bahwa sejatinya Iran berkolaborasi dengan Yahudi untuk menghancurkan umat Islam. Munculnya agama Syiah yang merupakan gado-gado “Islam”, Yahudi, dan Majusi, yang diciptakan Abdullah bin Saba’, seorang Yahudi asal Yaman, merupakan salah satu bukti yang menguatkan “chemistry” ini.

Opini yang digoreng media mainstream internasional yang dikuasai Yahudi nyatanya juga tak pernah terbukti. Kegarangan Iran hanyalah gertak sambal. Belum ada sejarahnya, Iran berkonfrontasi dengan Israel. Demikian juga AS dan sekutunya, tak pernah terbukti menyerang Iran yang diopinikan sering menjadi sasaran kecurigaan AS soal senjata nuklirnya.

Iran memang demikian kondusif sebagai “kawah candradimuka” pasukan militan Yahudi akhir zaman. Semoga yang selama ini mengatakan bahwa Islam dan Syiah hanya beda mazhab, segera kembali punya akal, agar tidak menjadi bagian dari pendukung pasukan Dajjal

 

والسلام عليكم ورحمة الله و بركاته

Bersemangat Menuntut Ilmu Saat Ulama Masih Banyak

Dari Ikrimah rahimahullah, dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma, beliau berkisah, Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah wafat, aku berkata kepada seorang lelaki kalangan Anshar, “Mari kita bertanya kepada para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mereka saat ini masih banyak.”

Dia menjawab, “Engkau mengherankan, wahai Ibnu Abbas. Apakah engkau mengira manusia membutuhkanmu sedangkan di antara mereka masih ada para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam?”

Aku lalu meninggalkannya. Aku pun mulai bertanya tentang hadits kepada para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ada sebuah hadits yang sampai kepadaku dari seorang sahabat. Aku datangi pintu rumahnya. Ternyata dia sedang tidur siang. Aku menunggu beralaskan tanah hingga dia keluar dan melihatku.

Sahabat tersebut berkata, “Wahai anak paman Rasulullah, apa yang membawa Anda kemari? Mengapa engkau tidak mengirim utusan sehingga aku yang mendatangi Anda?”

Aku berkata, “Tidak. Aku lebih berhak untuk mendatangimu dan bertanya kepadamu tentang hadits.”

Pemuda Anshar itu masih hidup hingga dia melihat manusia berkumpul di sekelilingku dan bertanya kepadaku. Dia berkata, “Pemuda ini (yaitu Ibnu Abbas) lebih berakal daripada diriku.”

(Shifatush Shafwah hlm. 273)

Saat Ditimpa Kesulitan

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمُ،

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمُ

 “Tidak ada sembahan yang haq kecuali Allah yang Mahaagung lagi Maha Penyayang. Tidak sembahan yang haq kecuali Allah, Rabb ‘Arsy yang Mahaagung. Tidak sembahan yang haq kecuali Allah, Rabb langitlangit dan bumi, Rabb ‘Arsy yang Mahamulia.”

(HR. al-Bukhari no. 6345, “Bab ad-Du’a ‘Inda al-Karb” dan Muslim no. 6858, “Bab ad-Du’a ‘Inda al-Karb” dari sahabat Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma)

 

Mewaspadai Kaum Munafik

 

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ ١٠٢

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُواْ رَبَّكُمُ ٱلَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفۡسٖ وَٰحِدَةٖ وَخَلَقَ مِنۡهَا زَوۡجَهَا وَبَثَّ مِنۡهُمَا رِجَالٗا كَثِيرٗا وَنِسَآءٗۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ ٱلَّذِي تَسَآءَلُونَ بِهِۦ وَٱلۡأَرۡحَامَۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلَيۡكُمۡ رَقِيبٗا ١

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَقُولُواْ قَوۡلٗا سَدِيدٗا ٧٠ يُصۡلِحۡ لَكُمۡ أَعۡمَٰلَكُمۡ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۗ وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَقَدۡ فَازَ فَوۡزًا عَظِيمًا ٧١

أَمَّا بَعْدُ: فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كَ مَالُ اللهِ وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ وَشَرَّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ.

 

Saudara saudaraku kaum muslimin, sidang jumat rahimakumullah…

Perkenankanlah kami selaku khatib dalam khutbah jumat kali ini mengajak jamaah sekalian mengenal sedikit tentang siapa orang-orang munafik dan sifat-sifatnya, supaya kita bisa lebih berhati-hati dari mereka dan jangan sampai kita tertipu atau terpengaruh oleh tipu daya serta makar-makar buruk mereka.

Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          إِنَّ ٱلۡمُنَٰفِقِينَ هُمُ ٱلۡفَٰسِقُونَ ٦٧

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu adalah orang-orang yang fasik.” (at-Taubah: 67)

 

Oleh sebab itu, di antara yang diperintahkan oleh Allah ‘azza wa jalla kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah berjuang melawan orang-orang munafik. Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّبِيُّ جَٰهِدِ ٱلۡكُفَّارَ وَٱلۡمُنَٰفِقِينَ وَٱغۡلُظۡ عَلَيۡهِمۡۚ وَمَأۡوَىٰهُمۡ جَهَنَّمُۖ وَبِئۡسَ ٱلۡمَصِيرُ ٧٣

“Wahai Nabi, berjuanglah untuk melawan orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah neraka jahanam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.” (at-Taubah: 73)

 

Orang munafik adalah yang menampakkan keislaman namun menyembunyikan kekafiran. Bahayanya terhadap Islam lebih besar daripada bahaya orang yang benar-benar kafir, karena mereka merusak Islam dari dalam.

Oleh karena itu, Allah ‘azza wa jalla akan menempatkan mereka bersama orang-orang kafir di neraka Jahannam.

 

          إِنَّ ٱللَّهَ جَامِعُ ٱلۡمُنَٰفِقِينَ وَٱلۡكَٰفِرِينَ فِي جَهَنَّمَ جَمِيعًا ١٤٠

“Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan orang-orang munafik bersama dengan orang-orang kafir di neraka Jahannam.” (an-Nisa: 140)

 

Bahkan, Allah akan menempatkan orang munafik di lapisan neraka yang terbawah. Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          إِنَّ ٱلۡمُنَٰفِقِينَ فِي ٱلدَّرۡكِ ٱلۡأَسۡفَلِ مِنَ ٱلنَّارِ وَلَن تَجِدَ لَهُمۡ نَصِيرًا ١٤٥

        “Sesungguhnya orang-orang munafik itu akan ditempatkan di lapisan neraka yang paling bawah, dan tidak akan ada penolong bagi mereka.” (an-Nisa: 145)

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah!

Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡمُنَٰفِقِينَ ١١

        “Dan Allah pasti mengenal siapa orang-orang yang beriman dan pasti mengenal siapa orang-orang yang munafik.” (al-‘Ankabut: 11)

 

Mari kita simak, bagaimana Allah ‘azza wa jalla membongkar kedok kejahatan kaum munafik. Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَقُولُ ءَامَنَّا بِٱللَّهِ وَبِٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِ وَمَا هُم بِمُؤۡمِنِينَ ٨

        Dan di antara manusia ada yang berkata, “Kami beriman kepada Allah dan hari akhirat.” Padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman. (al-Baqarah: 8)

 

Mereka itulah orang orang munafik. Lihatlah perbuatan-perbuatan keji mereka terhadap Islam dan kaum muslimin, serta balasan Allah ‘azza wa jalla kepada mereka!

يُخَٰدِعُونَ ٱللَّهَ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَمَا يَخۡدَعُونَ إِلَّآ أَنفُسَهُمۡ وَمَا يَشۡعُرُونَ ٩

        “Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal merekalah yang tertipu tanpa mereka sadari.” (al-Baqarah: 9)

 

Selanjutnya, Allah ‘azza wa jalla menyebut mereka sebagai orang-orang yang hatinya berpenyakit dan suka berdusta.

فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٞ فَزَادَهُمُ ٱللَّهُ مَرَضٗاۖ وَلَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمُۢ بِمَا كَانُواْ يَكۡذِبُونَ ١٠

“Dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakit tersebut dan mereka menerima azab yang pedih karena mereka berdusta.” (al-Baqarah: 10)

Meski nyata-nyata menimbulkan kerusakan, mereka tetap menganggap diri mereka sebagai orang-orang yang melakukan perbaikan. Allah ‘azza wa jalla berfirman pada ayat selanjutnya,

وَإِذَا قِيلَ لَهُمۡ لَا تُفۡسِدُواْ فِي ٱلۡأَرۡضِ قَالُوٓاْ إِنَّمَا نَحۡنُ مُصۡلِحُونَ ١١ أَلَآ إِنَّهُمۡ هُمُ ٱلۡمُفۡسِدُونَ وَلَٰكِن لَّا يَشۡعُرُونَ ١٢

Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Janganlah kalian berbuat kerusakan di muka bumi ini!” Mereka menjawab, “Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang melakukan perbaikan.”

Ketahuilah, sesungguhnya mereka benar-benar pelaku kerusakan, namun mereka tidak menyadari. (al-Baqarah: 11—12)

 

Hadirin rahimakumullah!

Di masa kita sekarang, di negeri ini, tindakan-tindakan kemunafikan seperti ini diwarnai oleh kaum liberal yang berbaju muslim. Mereka mengeluarkan pernyataan atau melakukan tindakan yang bertentangan dengan al-Qur’an dan Sunnah serta bertentangan dengan akidah yang diyakini oleh kaum muslimin. Anehnya, mereka mengaku bahwa mereka sedang melakukan perbaikan.

Sebagai salah satu contoh yang baru-baru ini terjadi, saat alim ulama gencar melarang masyarakat ikut serta dalam acara-acara keagamaan agama lain, di antara mereka justru ada yang dengan bangga menjadi pembicara dalam acara natal di gereja-gereja, dengan slogan menjalin toleransi.

Saat kaum muslimin resah dengan isu perkawinan sesama jenis, di antara mereka justru ada yang meminta agar hal itu dilegalkan, dengan alasan hak asasi manusia.

Bahkan, saat masyarakat Indonesia diresahkan oleh isu tersebarnya paham komunis, antara mereka ada yang mendukungnya, dengan slogan yang sama, membela HAM (hak asasi manusia).

Saat para dai ingin membersihkan tradisi masyarakat yang masih berbau mistik dan bertentangan dengan ajaran agama Islam, terpaksa harus berhadapan dengan kaum liberal yang gigih melestarikannya, dengan berdalih bahwa Islam adalah agama yang rahmatan lil ‘alamin.

حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ

 Maasyiral muslim rahimakumullah!

Pada ayat berikutnya Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          وَإِذَا قِيلَ لَهُمۡ ءَامِنُواْ كَمَآ ءَامَنَ ٱلنَّاسُ قَالُوٓاْ أَنُؤۡمِنُ كَمَآ ءَامَنَ ٱلسُّفَهَآءُۗ أَلَآ إِنَّهُمۡ هُمُ ٱلسُّفَهَآءُ وَلَٰكِن لَّا يَعۡلَمُونَ ١٣

Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Berimanlah kalian sebagaimana berimannya orang-orang (mukmin),” mereka menjawab, “Apakah kami harus beriman seperti imannya orang-orang yang akalnya kurang itu?” Ketahuilah, justru mereka itulah yang kurang akalnya, namun mereka tidak tahu.” (al-Baqarah: 13)

Betapa angkuhnya mereka. Begitu mudahnya mereka menolak nasihat. Begitu mudahnya mereka melecehkan kaum muslimin. Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

“Kesombongan adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia.” (HR. Muslim dari sahabat Abdullah bin Masud radhiallahu ‘anhu)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ

“Tidak akan masuk surga, orang yang ada di hatinya kesombongan seberat semut.” ( HR. Muslim dari sahabat Abdullah bin Masud radhiallahu ‘anhu)

Namun, apa mau dikata, itu sudah sunnatullah.

          فَلَمَّا زَاغُوٓاْ أَزَاغَ ٱللَّهُ قُلُوبَهُمۡۚ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِي ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَٰسِقِينَ ٥

        “Maka, ketika mereka berpaling (dari kebenaran), Allah sesatkan hati-hati mereka, dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik.” (ash-Shaff: 5)

 

نَسْأَلُ اللهَ السَّ مَالَةَ وَالْعَافِيَةَ

Kita memohon keselamatan dan afiat.

Allah ‘azza wa jalla telah berkata kepada Nabi-Nya,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّبِيُّ ٱتَّقِ ٱللَّهَ وَلَا تُطِعِ ٱلۡكَٰفِرِينَ وَٱلۡمُنَٰفِقِينَۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمٗا ١ وَٱتَّبِعۡ مَا يُوحَىٰٓ إِلَيۡكَ مِن رَّبِّكَۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ بِمَا تَعۡمَلُونَ خَبِيرٗا ٢ وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِۚ وَكَفَىٰ بِٱللَّهِ وَكِيلٗا ٣

        “Wahai Nabi, bertakwalah kepada Allah dan janganlah engkau menuruti (keinginan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah Mahamengetahui lagi Mahabijaksana.

Ikutilah apa yang diwahyukan kepadamu dari Rabbmu. Sesungguhnya Allah Mahatahu terhadap apa yang kamu kerjakan, dan bertawakallah kepada Allah, dan cukuplah Allah sebagai penjagamu.” (al-Ahzab: 1—3)

 

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، أَقُولُ قَوْلِي وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، وَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمِ، وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 

 

Khutbah Kedua

الْحَمْدُ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، أَنْجَزَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى رَسُولِ اللهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ، أَمَّا بَعْدُ، فَرَضِينَا بِاللهِ رَبًّا وَبِالْإِسْ مَالِ دِيناً وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا.

 

Jamaah sidang jumat rahimakumullah!

Akhir-akhir ini kaum liberal dan kaum sekuler semakin berani melakukan penistaan terhadap agama Islam. Lebih disayangkan lagi, mereka mendapat tempat di sebagian ormas (organisasi masyarakat) dan perguruan tinggi yang membawa nama Islam.

Di antara mereka ada yang berani menghina dan melecehkan para nabi. Bahkan, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam pun tidak luput dari cacian mereka. Al-Qur’an mereka anggap tidak otentik, bahkan di antara mereka ada yang terang-terangan membantah ayat-ayat al-Qur’an.

Yang lebih kufur dari semua itu, ada di antara mereka yang berani menghina Allah ‘azza wa jalla. Tidak sampai hati kami menyebutkan contoh-contoh ucapan mereka.

Anehnya, mereka tetap menganggap diri mereka muslim dan bangga dengan Islam model mereka. Kita hanya bisa mengucapkan,

عَلَيْهِمْ مِنَ اللهِ مَا يَسْتَحِقُّونَ

“Semoga mereka mendapatkan (siksaan) yang sepantasnya dari Allah.”

Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          قُلۡ أَبِٱللَّهِ وَءَايَٰتِهِۦ وَرَسُولِهِۦ كُنتُمۡ تَسۡتَهۡزِءُونَ ٦٥ لَا تَعۡتَذِرُواْ قَدۡ كَفَرۡتُم بَعۡدَ إِيمَٰنِكُمۡۚ

        Katakanlah, “Mengapa kalian memperolok Allah dan ayat-ayat-Nya, serta Rasul-Nya? Tidak perlu kalian meminta maaf. Sungguh, kalian telah kafir setelah kalian beriman.” (at-Taubah: 65—66)

Allah ‘azza wa jalla berfirman,

          يَحۡلِفُونَ بِٱللَّهِ مَا قَالُواْ وَلَقَدۡ قَالُواْ كَلِمَةَ ٱلۡكُفۡرِ وَكَفَرُواْ بَعۡدَ إِسۡلَٰمِهِمۡ      

“Mereka bersumpah tidak mengatakannya, padahal sungguh mereka telah mengatakan kalimat kekafiran, dan mereka telah menjadi kafir setelah berislam.” (at-Taubah: 74)

 

Kaum muslimin rahimakumullah,

Mereka sangatlah dekat dan loyal dengan agama lain dan para pemeluknya. Ada di antara mereka yang hadir dan berceramah di gereja dalam acara natal, ada pula yang memberi dukungan kepada orang kafir untuk menjadi calon pemimpin di negeri ini.

Padahal Allah ‘azza wa jalla telah berfirman,

          يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَتَّخِذُواْ ٱلۡكَٰفِرِينَ أَوۡلِيَآءَ مِن دُونِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَۚ أَتُرِيدُونَ أَن تَجۡعَلُواْ لِلَّهِ عَلَيۡكُمۡ سُلۡطَٰنٗا مُّبِينًا ١٤٤

        “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian menjadikan orang-orang kafir sebagai pemimpin selain dari orang-orang yang beriman. Apakah kalian menginginkan hal itu sebagai alasan yang jelas untuk Allah menyiksa kalian?” (an-Nisa: 144)

 

Kaum muslimin rahimakumullah!

Sejatinya, mereka adalah orang-orang yang bingung menentukan sikap. Sebagaimana yang telah disebutkan sifatnya oleh Allah ‘azza wa jalla dalam firman-Nya,

          مُّذَبۡذَبِينَ بَيۡنَ ذَٰلِكَ لَآ إِلَىٰ هَٰٓؤُلَآءِ وَلَآ إِلَىٰ هَٰٓؤُلَآءِۚ

        “Mereka bingung menentukan sikap, tidak memihak kepada orang-orang kafir, tidak juga memihak kepada mereka orang-orang mukmin.” (an-Nisa: 143)

 

نَسْأَلُ اللهَ السَّلاَمَةَ وَالْعَافِيَةَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ، سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ وَأَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ، وَالْحَمْدُ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 

Ditulis oleh al-Ustadz Abu Ishaq Abdullah Nahar