Syariat Membawa Nikmat

Satu di antara tanda seorang dai yang lurus dan bermanhaj sahih adalah menyerukan akidah yang benar kepada umat, mengikhlaskan peribadahan hanya tertuju kepada Allah subhanahu wa ta’ala, mencegah beragam kesyirikan, serta menghidupkan sunnah dan menepis bermacam bid’ah. Ia juga memerintahkan shalat, menunaikan segenap yang wajib, dan meninggalkan segala bentuk yang diharamkan.

Dakwah kepada tauhid dengan mengikhlaskan peribadahan hanya tertuju kepada Allah subhanahu wa ta’ala merupakan dakwah para rasul Allah subhanahu wa ta’ala. Ini merupakan asas yang harus ada tatkala seorang hamba hendak membangun amalannya. Tanpa asas satu ini, amalan yang dilakukan seorang hamba akan sia-sia, tak akan terbangun kokoh, bahkan bakal runtuh meluluh. Dari sisi inilah para rasul memulai dakwah kepada kaumnya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِي كُلِّ أُمَّةٖ رَّسُولًا أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُواْ ٱلطَّٰغُوتَۖ

“Dan sungguh Kami telah mengutus pada setiap umat seorang rasul (yang menyerukan), ‘Sembahlah Allah saja dan jauhilah thaghut!’.” (an-Nahl: 36)

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِيٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُۥ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ ٢٥

“Dan tiadalah Kami mengutus seorang rasul sebelummu kecuali Kami wahyukan kepadanya, sesungguhnya tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi kecuali Aku. Maka, beribadahlah hanya kepada-Ku.” (al-Anbiya’: 25)

Allah subhanahu wa ta’ala telah menjelaskan pada ayat-ayat-Nya perihal tugas yang diemban oleh seorang rasul di tengah-tengah kaumnya yaitu upaya menanamkan tauhid yang semurni-murninya, mengikhlaskan segenap amal hanya bagi Allah subhanahu wa ta’ala tidak bagi selain-Nya. Itulah dakwah yang lurus. Dakwah yang telah dilalui dan dicontohkan para rasul yang mulia.

Hingga kini, dakwah itu tetap relevan. Tak basi dimakan usia. Tak aus seiring masa berlalu. Dakwah tauhid tetap urgen. Penting dan teramat penting dalam setiap jengkal kurun. Sebab, sesungguhnya kesyirikan beserta para pelakunya senantiasa ada. Mereka tetap bercokol dan selalu menularkan kesyirikan dengan segala ragamnya yang banyak menipu dan menistakan umat.

Islam sebagai satu-satunya agama yang benar di sisi Allah subhanahu wa ta’ala, telah memberikan segala hal bagi umatnya. Semua perangkat aturan, sistem, serta petunjuk mengaplikasikan nilai-nilai Islam dalam kehidupan sehari-hari telah secara sempurna dipaparkan. Tinggal manusia menelaah, memahami, meyakini, lalu mengamalkannya dengan penuh ikhlas seraya mengharap diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala sebagai ibadah.

 

Islam Itu Sempurna dan Menyempurnakan

Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus membawa syariat yang sempurna dan menyempurnakan. Setelah Islam hadir, syariat yang dibawa oleh para rasul terdahulu disempurnakan. Islam datang sebagai penyempurna syariat-syariat sebelumnya.

Asy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas rahimahullah menuturkan bahwa syariat Islam adalah syariat yang sempurna dari semua sisi. Tidak mengandung unsur kekurangan di dalamnya. Allah subhanahu wa ta’ala telah menyebutkan perihal tersebut,

ٱلۡيَوۡمَ أَكۡمَلۡتُ لَكُمۡ دِينَكُمۡ وَأَتۡمَمۡتُ عَلَيۡكُمۡ نِعۡمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ ٱلۡإِسۡلَٰمَ دِينٗاۚ

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, telah Aku cukupkan nikmat-Ku untukmu, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu.” (al-Maidah: 3)

Tiada sesuatu pun yang diperlukan umat, baik di era sekarang maupun yang akan datang, kecuali Allah subhanahu wa ta’ala telah menjelaskannya. Umat akan dapati segenap masalah terkait hukum halal dan haramnya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

مَّا فَرَّطۡنَا فِي ٱلۡكِتَٰبِ مِن شَيۡءٖۚ

“Tidak ada sedikit pun yang Kami luputkan di dalam al-Kitab.” (al-An’am: 38)

وَكُلَّ شَيۡءٖ فَصَّلۡنَٰهُ تَفۡصِيلٗا

“Dan segala sesuatu telah Kami terangkan secara jelas.” (al-Isra: 12)

Ayat-ayat yang semakna di atas berjumlah banyak. Dijelaskan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah, ayat yang semisal itu banyak jumlahnya dalam al-Qur’an. Allah subhanahu wa ta’ala telah menjelaskan bahwa Kitab-Nya telah menjelaskan seluruhnya, menerangkan jalan petunjuk, mencukupi bagi yang mau mengikutinya. Ia tak memerlukan tambahan dari selainnya. Karena itu, wajib untuk mengikutinya dan terlarang mengikuti selainnya. (Dar’u Ta’arudh al-Aql wa an-Naql, 10/304. Lihat al-Hujaju al-Qawiyyah ‘ala Anna Wasail ad-Da’wah Tauqifiyyah, hlm. 19 dan 21)

Betapa sempurna syariat mengatur. Betapa sempurna nilai-nilai Islam menjelaskan setiap masalah yang muncul di tengah umat. Tak ada agama apa pun di muka bumi ini yang sempurna selain Islam. Tak ada sebuah ajaran yang serinci dan seterang Islam dalam menjelaskan permasalahan. Islam adalah satu-satunya agama yang diridhai oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

Kesempurnaan syariat Islam mengatur semua sisi kehidupan manusia. Syariat mengatur hubungan suami-istri dalam berumah tangga, mengatur adab bersuci dan buang hajat, mengatur pula muamalah antara manusia terkait bisnis, kehidupan bertetangga, dan bermasyarakat.

Syariat menetapkan pula halal-haram satu barang yang dikonsumsi manusia, serta menetapkan pula kaidah hukum dalam urusan politik, ekonomi, sosial, dan lainnya. Demikian terang benderang Islam memberi tuntunan kepada umatnya.

Karena itu, seorang muslim yang telah mempelajari hakikat Islam akan menemukan kesahajaan dalam beragama. Ia akan temukan ketenangan dalam hidup.

Islam telah memberikan lebih dari cukup bimbingan guna menggapai keselamatan hidup, baik di dunia maupun di akhirat kelak. Cukuplah Islam baginya, dan tiada selainnya.

 

Islam Rahmat Bagi Alam Semesta

Syariat yang diturunkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membawa muatan kasih sayang bagi segenap alam. Tak semata manusia yang merasakan kasih, namun segenap jin, bebatuan, hewan melata, tumbuhan, ikan di lautan, dan semua makhluk yang ada di alam semesta pun turut merasakannya.

Betapa tidak. Islam mengajari manusia untuk bersikap ramah terhadap alam dan tidak tamak. Sikap ini bisa memberi pengaruh yang bagus terhadap keberadaan makhluk Allah subhanahu wa ta’ala lainnya, dengan izin-Nya.

Bukankah hutan menjadi gundul dan rusak ekosistemnya, di antara sebabnya lantaran sikap tamak dan ketiadaan sikap ramah terhadap lingkungan? Saat ketamakan menggayuti jiwa manusia, pepohonan ditebang habis. Manusia berlomba meraup dunia melalui industri perkayuan. Setelah hutan ditebang habis, tak ada lagi kemauan untuk mengeluarkan dana bagi kelestarian lingkungan.

Tamak. Yang dipikirkan hanya keuntungan diri semata. Adapun hutan dibiarkan gundul merana. Hewan yang biasa hidup di dalam hutan pun entah kemana. Tak ada lagi air yang bisa diserap akar pepohonan. Tak ada lagi mata air yang bisa mengairi sungai. Bila hujan tiba, air yang jatuh ke bumi langsung mengikis tanah. Dengan kehendak Allah subhanahu wa ta’ala, terjadilah tanah longsor.

إِنَّ الْعَالِمَ لَيَسْتَغْفِرُ لَهُ كُلُّ شَيْءٍ حَتَّى الْحِيتَانُ فِي الْمَاءِ

“Sungguh, seorang alim akan dimintakan ampun baginya oleh segenap sesuatu hingga ikan yang berada di air sekalipun.”

Kehadiran seorang alim akan memberi manfaat bagi segenap alam. Dengan ilmu yang dimiliki, dirinya bisa memberi pencerahan kepada siapa pun. Seorang alim tidak menabur kerusakan. Seorang alim menyeru manusia agar berbuat kebaikan. Tak semata kebaikan untuk dirinya. Namun, kebaikan untuk pepohonan, hewan melata, gunung dan bukit, dan segenap alam semesta.

Kehadiran seorang alim akan berperan memerangi ketamakan. Kehadiran seorang alim akan menebar kasih sayang kepada siapa pun, termasuk kepada alam semesta. Dengan kehadiran seorang alim, dengan izin Rabbul ’alamin, akan terjaga ekosistem. Ikan-ikan di air pun bisa hidup leluasa tanpa terganggu kelangkaan air.

Ya, seorang alim yang mengamalkan ilmunya. Kata al-Fudhail bin ‘Iyadh rahimahullah,

لاَ يَزَالُ الرَّجُلُ جَاهِلًا بِمَا عَلِمَ حَتَّى يَعْمَلَ بِهِ فَإِذَا عَمِلَ بِهِ كَانَ عَالِمًا

“Seseorang senantiasa terkungkung dalam kejahilan dengan apa yang ia ketahui hingga ia beramal. Bila telah mengamalkannya, ia menjadi seorang alim.” (Tarikh Madinah Dimasyqi, karya Ibnu Asakir, 48/427 dan Iqtidha’ al-’Ilmi al-Amal, karya al-Khathib al-Baghdadi, 1/37. Lihat Nasha’ih li asy-Syababi as-Sunnah, asy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas rahimahullah, hlm. 26 dan 40)

Tepat apabila dinyatakan bahwa seorang alim lebih memiliki keutamaan dibanding dengan seorang ahli ibadah. Kehadiran seorang alim memberi manfaat yang lebih besar kepada makhluk Allah subhanahu wa ta’ala lainnya.

Berbeda halnya dengan seorang ahli ibadah yang beribadah untuk kepentingannya sendiri. Sungguh benar apa yang dinyatakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

فَضْلُ الْعَالِم عَلَى الْعَابِدِ كَفَضْلِ الْقَمَرِ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ

Keutamaan seorang alim dibanding seorang ahli ibadah, seperti keutamaan bulan dibanding bintang-bintang.” (idem, hlm. 37)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus membawa rahmah. Tak semata bagi manusia, rahmah ditebar bagi segenap alam semesta. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَمَآ أَرۡسَلۡنَٰكَ إِلَّا رَحۡمَةٗ لِّلۡعَٰلَمِينَ

“Dan tiadalah Kami mengutusmu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi alam semesta.” (al-Anbiya’: 107)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merealisasikan nilai-nilai rahmah tersebut kepada segenap alam. Di antaranya beliau memerintahkan untuk berhemat menggunakan air, adanya larangan buang hajat di tempat bernaung, fasilitas umum, dalam air menggenang, larangan menganiaya hewan, bahkan umatnya didorong menyayanginya, menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi kepada yang lebih muda, menjaga keberadaan tetangga, jujur dalam berkata, amanah dalam bermuamalah, serta semua sikap dan perilaku terpuji lainnya dalam balutan akhlak mulia.

Satu hari, Malik bin al-Huwairits radhiallahu ‘anhu mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. “Kami masih berusia belia,” kata Malik. “Saat itu kami telah berada di Madinah selama dua puluh hari,” lanjutnya. Malik meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk pulang ke kampung halamannya. Katanya, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah orang yang penyayang dan lembut.” (HR. al-Bukhari no. 685)

Itulah prinsip mendasar yang diajarkan syariat. Prinsip yang didasari kasih sayang dan penuh rahmah dipegang kuat oleh para ulama ketika melahirkan fatwafatwa kontemporer. Dengan demikian, fatwa-fatwa yang dikeluarkan selaras dengan tujuan diutusnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menebar kasih sayang.

Betapa syariat ini diliputi sifat rahmah. Orang yang tak mampu untuk menunaikannya diberi keringanan karena alasan yang diterima syariat. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَاۚ

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (al-Baqarah: 286)

فَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ مَا ٱسۡتَطَعۡتُمۡ

“Bertakwalah kalian kepada Allah berdasar kemampuan yang ada pada kalian.” (at-Taghabun: 16)

Demikian prinsip dasar Islam yang teramat agung. Prinsip dasar ini melahirkan beragam ketetapan hukum yang sangat penting dan relevan dengan zamannya.

  1. Merujuk kepada al-Qur’an dan as-Sunnah berdasar pemahaman salaf dengan bimbingan ulama

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَطِيعُواْ ٱللَّهَ وَأَطِيعُواْ ٱلرَّسُولَ وَأُوْلِي ٱلۡأَمۡرِ مِنكُمۡۖ فَإِن تَنَٰزَعۡتُمۡ فِي شَيۡءٖ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمۡ تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِۚ

“Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul serta ulil amri (penguasa dan ulama) di antara kalian. Kemudian jika kalian berbeda pendapat tentang sesuatu, kembalikanlah kepada Allah dan Rasul apabila kalian beriman kepada Allah dan Hari Akhir.” (an-Nisa’: 59)

Asy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas rahimahullah menyebutkan, Allah subhanahu wa ta’ala telah memerintah hamba-Nya untuk mengembalikan urusan, tatkala terjadi perbedaan pendapat dalam urusan agama mereka, kepada apa yang telah menjadikan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus (yaitu al-Qur’an dan as-Sunnah). (Nashaih li Syabab as-Sunnah, hlm. 46)

Para sahabat di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memberi teladan perihal tersebut. Ketika terjadi permasalahan, mereka langsung merujuk kepada ahlul ilmi, yaitu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dalam sebuah riwayat dari Abi Tsa’labah al-Khusyani radhiallahu ‘anhu, ia menuturkan, “Saya bertanya, wahai Rasulullah, sesungguhnya kami berada di bumi kaum Ahlu Kitab. Apakah boleh kami makan menggunakan bejana mereka?”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Jangan kalian makan dengan bejana mereka. Kecuali jika kalian tidak mendapati bejana lainnya, cucilah bejana tersebut. Setelah itu, makanlah menggunakan bejana mereka.” (HR. al-Bukhari no.5478 dan Muslim no.1930)

Menurut asy-Syaikh Shalih bin Fauzan al-Fauzan y, hadits Abi Tsa’labah al-Khusyani radhiallahu ‘anhu di atas menunjukkan disyariatkannya bertanya kepada ahlul ilmi. Sebab, Abi Tsa’labah al-Khusyani mengajukan pertanyaan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika masalah menggayutinya, yaitu terkait menggunakan bejana Ahlu Kitab. Ini menjadi dalil disyariatkannya merujuk (bertanya) kepada ahlul ilmi (para ulama) kala masalah melekat.

Sungguh, Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman,

فَسۡ‍َٔلُوٓاْ أَهۡلَ ٱلذِّكۡرِ إِن كُنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ ٧

“Bertanyalah kalian kepada Ahlu adz-Dzikri jika kalian tidak mengetahui.” (al-Anbiya’: 7) (Tashil al-Ilmam bi Fiqhi al-Ahadits min Bulughi al-Maram, hlm. 85—86)

Prinsip merujuk kepada ahlul ilmi merupakan bagian manhaj Salaf dalam mengurai beragam masalah yang merundung umat. Prinsip ini menjadi sisi unggul dari metode beragama di kalangan salaf sehingga umat mendapat bimbingan langsung dari para ulama.

Berbeda halnya dengan sebagian umat yang terkontaminasi cara pandang pergerakan dan liberal. Mereka tak mengenal metodologi merujuk kepada ahlul ilmi. Pengamalan agama yang melekat padanya berjalan di atas hawa nafsu dan absurd (tak bisa dinalar akal sehat).

Merujuk kepada ulama berarti memohon bimbingan langsung kepada para pewaris nabi yang memiliki otoritas untuk memberi fatwa. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

فَٱحۡكُم بَيۡنَ ٱلنَّاسِ بِٱلۡحَقِّ وَلَا تَتَّبِعِ ٱلۡهَوَىٰ فَيُضِلَّكَ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِۚ إِنَّ ٱلَّذِينَ يَضِلُّونَ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ لَهُمۡ عَذَابٞ شَدِيدُۢ بِمَا نَسُواْ يَوۡمَ ٱلۡحِسَابِ ٢٦

“Berilah keputusan (dalam perkara) di antara manusia dengan haq dan janganlah engkau mengikuti hawa nafsu, karena akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sungguh orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan Hari Hisab.” (Shad: 26)

 

  1. Syariat Allah subhanahu wa ta’ala seluruhnya senantiasa mendatangkan maslahat dan mencegah mafsadat (kerusakan)

Sebelum Islam datang, keadaan masyarakat Arab masa itu diliputi beragam kebiasaan tak baik. Kegelapan menyelimuti kehidupan masyarakat Arab. Keburukan akhlak, akidah, dan perilaku keseharian lainnya turut mewarnai masyarakat Arab.

Benar-benar sebuah bala yang mengerikan. Bayi perempuan dikubur hidup-hidup, khamr merajalela, wanita direndahkan, perang antarkabilah kerap terjadi, dan berbagai perilaku busuk lainnya melekat dalam struktur masyarakat. Berbagai penyimpangan sosial merebak.

Setelah Islam datang, kegelapan pun sirna. Kehidupan masyarakat berubah. Kemuliaan perilaku menjadi ciri peradaban bangsa Arab. Islam mencelup masyarakat Arab menjadi masyarakat sarat rahmah. Peduli terhadap sesama. Penuh damai dan sahaja. Pancaran tauhid kukuh menyinari setiap pribadi masyarakat Arab. Lahirlah pribadi-pribadi agung hasil didikan manusia teragung, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dari masyarakat Arab yang telah tercelup akidah nan lurus itulah cahaya kemilau Islam merambah ke belahan bumi lainnya. Islam menyentuh setiap relung kehidupan. Roda kehidupan pun menjadi dinamis beradab.

Potret kehidupan masyarakat Arab— dan tentu saja masyarakat lainnya yang telah tersentuh Islam—menjadi bukti otentik sejarah kehidupan umat manusia, bahwa syariat Allah subhanahu wa ta’ala seluruhnya senantiasa mendatangkan maslahat bagi peradaban manusia serta mencegah munculnya mafsadat bagi umat manusia.

Tak bisa dimungkiri peran Islam dalam membangun peradaban dunia. Itulah hasil generasi salaf, dengan izin Rabbnya. Generasi terbaik dan pemilik keutamaan yang telah disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Sudah dipastikan, pemberlakuan syariat Allah subhanahu wa ta’ala akan mendatangkan maslahat dan mencegah mafsadat. Sebuah bukti yang tak diragukan lagi, bila syariat Islam ditegakkan—dengan izin Allah subhanahu wa ta’ala—bakal mendatangkan kebaikan. Sebab, agama seluruhnya hendak mendatangkan sesuatu yang membawa maslahat dan mencegah yang mafsadat. Tak satu pun ketentuan di dalam Islam bakal membinasakan manusia. Tak satu pula yang bakal memunculkan kerusakan.

Syariat Islam senantiasa mengarahkan umat untuk selalu melakukan kebaikan dan meninggalkan keburukan. Syariat Islam menghalalkan yang baik dan mengharamkan yang buruk. Allah subhanahu wa ta’ala menegaskan dalam firman-Nya,

وَيُحِلُّ لَهُمُ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيۡهِمُ ٱلۡخَبَٰٓئِثَ

“… dan yang menghalalkan segala yang baik bagi mereka dan mengharamkan segala yang buruk bagi mereka….” (al-A’raf: 157)

Syariat melarang seseorang menjatuhkan diri pada kebinasaan. Di sisi lain, syariat memotivasi seseorang untuk melaksanakan kebaikan. Orang yang menunaikan kebaikan itulah yang kelak dicintai Allah subhanahu wa ta’ala. Firman-Nya,

وَأَنفِقُواْ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا تُلۡقُواْ بِأَيۡدِيكُمۡ إِلَى ٱلتَّهۡلُكَةِ وَأَحۡسِنُوٓاْۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُحۡسِنِينَ

“… dan janganlah kamu menjatuhkan diri ke dalam kebinasaan dengan tanganmu sendiri. Sungguh, Allah mencintai orangorang yang berbuat kebaikan.” (al-Baqarah: 195)

Dalam kerangka inilah lahir fatwa, nasihat, bimbingan, dan tahdzir (peringatan) dari para ulama. Tiada lain yang hendak digapai selain mendatangkan maslahat dan mencegah mafsadat.

Selisiklah pelajaran yang teramat bernilai dari firman Allah subhanahu wa ta’ala,

وَلَا تَسُبُّواْ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ فَيَسُبُّواْ ٱللَّهَ عَدۡوَۢا بِغَيۡرِ عِلۡمٖۗ

“Dan janganlah kalian mencaci maki sesembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan mencaci maki Allah dengan melampaui batas tanpa ilmu.” (al-An’am: 108)

Sesembahan yang mereka sembah selain Allah subhanahu wa ta’ala tentu sesuatu yang batil. Namun, guna meraih maslahat seseorang terlarang untuk mencaci makinya. Sebab, caci maki itu bakal memunculkan mafsadat dalam bentuk tindakan mereka mencaci maki Allah subhanahu wa ta’ala dengan tanpa ilmu dan melampaui batas.

Sebuah gambaran nyata yang pernah terjadi pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Peristiwa yang dituturkan Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berikut kiranya bisa memberi gambaran tersebut.

Saat para sahabat duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di masjid. Tiba-tiba datang seorang a’rabi (badui) lalu buang air kecil di sudut masjid. Para sahabat pun berupaya mencegahnya. Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menahan para sahabat. Ketika si badui telah selesai menunaikan hajatnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menasihati badui tersebut. Beliau memerintahkan untuk diambilkan seember air, lalu disiramkan ke tempat air seni. (Terjemah secara makna. Lihat HR. al-Bukhari no. 221 dan Muslim no. 284)

Kisah di atas merupakan contoh yang sangat transparan, jelas, dan terang yang menggambarkan prinsip Islam untuk selalu menebarkan maslahat dan meredam mafsadat. Sikap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menahan para sahabat untuk tidak bertindak terlebih dulu, merupakan sikap yang mengedepankan sisi maslahat dan mencegah munculnya mafsadat. Sebuah tindakan yang penuh hikmah, bijak dan tanpa ketergesa-gesaan.

Inilah salah satu metodologi yang dijadikan prinsip dalam pengambilan sikap di tengah umat. Metodologi ini pula yang dijadikan dasar pijak kala menarik sebuah konklusi fikih. Inilah prinsip yang diajarkan salaf

الدِّينُ كُلُّهُ جَلْبٌ لِلْمَصَالِحِ وَدَفْعٌ لِلْمَفَاسِدِ

Ketentuan agama itu semuanya dalam rangka menggapai yang maslahat dan meredam hal yang menimbulkan mafsadat (kerusakan).

Allahu a’lam.

Ditulis oleh Al-Ustadz Abulfaruq Ayip Syafruddin

Di Balik Keindahan Islam Manhaji

 

Islam, Cahaya Bagi Kehidupan

Sebelum Islam datang, kehidupan umat manusia berlumur kenistaan. Norma-norma agama tidak dihiraukan. Akhlak mulia diabaikan. Kesyirikan—dosa besar yang paling besar—menjadi ikon peradaban. Pembunuhan, kezaliman, perzinaan, dan beragam kemaksiatan lainnya menyatu dalam kehidupan. Sementara itu, cahaya iman dan ramburambu tauhid padam, seiring dengan berputarnya roda zaman. Masa itu pun kemudian dikenal dalam sejarah dengan masa jahiliah (kebodohan).

Kala umat manusia berada dalam jurang kejahiliahan itu, Allah Yang Maha rahman mengutus Rasul-Nya yang terbaik, Nabi Besar Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagai pemberi peringatan, membawa petunjuk ilahi, agama Islam yang benar dan Kitab Suci al-Qur’an.

Dengan itulah, Allah l menunjuki umat manusia kepada jalan keselamatan dan mengentaskan mereka dari jurang kejahiliahan menuju kehidupan Islam yang terang benderang. Allah Subhanahuwata’ala  berfirman,

هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ

“Dialah (Allah Subhanahuwata’ala) yang telah mengutusR asul-Nyad engan(m embawa) petunjukd ana gamay angb enar,a gar Allahmemenangkanagamatersebut atassemuaagamayangada, walaupun orang-orangm usyrikti dakm enyukainya.” (ash-Shaff: 9)

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ قَدْ جَاءَكُمْ رَسُولُنَا يُبَيِّنُ لَكُمْ كَثِيرًا مِّمَّا كُنتُمْ تُخْفُونَ مِنَ الْكِتَابِ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ ۚ قَدْ جَاءَكُم مِّنَ اللَّهِ نُورٌ وَكِتَابٌ مُّبِينٌ () يَهْدِي بِهِ اللَّهُ مَنِ اتَّبَعَ رِضْوَانَهُ سُبُلَ السَّلَامِ وَيُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ بِإِذْنِهِ وَيَهْدِيهِمْ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

“Hai Ahli kitab,telah datang kepada kalian Rasul kami, menjelaskan kepada kalian banyak dari al-Kitab yang kalian sembunyikan dan banyak pula yang dibiarkannya. Sungguh, telah datang kepada kalian cahaya dari Allah dan kitab yang menerangkan (al-Qur’an). Dengan kitab itulah, Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya kepada jalan keselamatan. Dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari kegelapan menuju cahaya yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka kejalan yang lurus.” (al-Maidah: 15—16)

Islam Rahmatan Lil Alamin

Islam yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah rahmatan lil alamin (rahmat bagi semesta alam). Agama yang diliputi kesempurnaan dan keindahan. Syariatnya yang senantiasa relevan sepanjang masa benar-benar menyinari segala sudut kehidupan. Tak hanya wacana keilmuan yang dihadirkan, misi tazkiyatun nufus (penyucian jiwa) dari berbagai akhlak tercela (amoral) pun selalu ditekankan, seiring dengan misi keilmuan tersebut yang mengawal umat manusia menuju puncak kemuliaan. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu (Muhammad), melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” (al-Anbiya’: 107)

Syariatnya senantiasa memerhatikan hubungan antara hamba dan Penciptanya (Allah Subhanahuwata’ala), dengan memurnikan ibadah hanya untuk-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun, tunduk dan patuh kepada-Nya, berserah diri kepada-Nya, memosisikan-Nya sebagai tumpuan hidup, serta berlepas diri dari orang-orang yang menyekutukan- Nya.

Demikian pula, Islam memerhatikan hubungan antara hamba dan sesamanya, yaitu dengan cara menyayangi yang lebih muda dan menghormati yang lebih tua, menyantuni yang lemah, membantu yang sedang kesulitan, menyambung tali silaturahmi, menjaga hubungan baik dengan tetangga, memuliakan tamu, bagus dalam bermuamalah (berinteraksi), jujur dalam bertransaksi, dan sebagainya.

Syariat Islam adil dan tepat, tidak  berlebihan dan tidak bermudah-mudahan dalam segala aspeknya. Itulah di antara kesempurnaan Islam. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Padahari ini telah Ku-sempurnakan untuk kalian agama kalian, telah Ku cukupkan untuk kalian nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhaI islam itu sebagai agama bagi kalian.” (al-Maidah: 3)

Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahumullah dalam ceramah agama yangbertajuk asy-Syari’ahal-Islamiyyah wa Mahasinuha wa Dharuratual-Basyar Ilaiha mengatakan, “Syariat ini dipenuhi kemudahan, toleransi, kasih sayang, dan kebaikan. Syariat ini dipenuhi oleh kemaslahatan yang tinggi dan senantiasa memerhatikan berbagai sisi yang dapat mengantarkan para hamba menuju kebahagiaan dan kehidupan mulia, di dunia dan di akhirat.”

Islam, Nikmat yang Amat Mulia

Di antara kenikmatan yang teramat mulia bagi seseorang adalah nikmat Islam. Orang-orang yang hidup di bawah bimbingan Islam tidak sama dengan orang-orang yang hidup berkesumat benci terhadapnya. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

أَفَمَن شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٍ مِّن رَّبِّهِ ۚ فَوَيْلٌ لِّلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُم مِّن ذِكْرِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

“Apakah orang-orang yang Allah lapangkan dadanya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Rabbnya (sama dengan orang yang  membatu hatinya)? Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka yang telah  membatu hatinya untuk mengingat Alah, mereka itu dalam kesesatan yang nyata.” (az-Zumar: 22)

Asy-Syaikh Abdurrahman as-Sa’di rahimahumullah berkata, “Apakah orang yang dilapangkan dadanya oleh Allah Subhanahuwata’ala untuk (menyambut) agama Islam, siap menerima dan menjalankan segala hukum (syariat) yang dikandungnya dengan penuh kelapangan, bertebar sahaja, dan di atas kejelasan ilmu (inilah makna firman Allah Subhanahuwata’ala, ‘ia mendapat cahaya dariRabbnya’), sama dengan selainnya? Yaitu, orang-orang yang membatu hatinya terhadap Kitabullah, enggan mengingat ayat-ayat Allah Subhanahuwata’alal, dan berat hatinya menyebut (nama) Allah Subhanahuwata’ala. Dia justru selalu berpaling dari (ibadah kepada) Rabbnya dan mempersembahkan (ibadah tersebut) kepada selain Allah Subhanahuwata’ala. Merekalah orang-orang yang ditimpa kecelakaan dan kejelekan yang besar.” (Taisir al-Karimirrahman, hlm. 668)

Tak heran apabila Allah Subhanahuwata’ala mewasiatkan kepada para hamba-Nya agar masuk ke dalam agama Islam itu secara total (kaffah), sebagaimana firman-Nya,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kalian ke dalam Islam secara total, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagi kalian.” (al-Baqarah: 208)

Menilik Dasar Hukum Islam

Dasar hukum Islam yang paling utama adalah al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kesempurnaan dan keindahan Islam tak bisa dipisahkan dari keduanya. Sejak dini Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan keduanya kepada umat, dengan membacakannya dan menjelaskan segala kandungannya. Itulah di antara misi utama diutusnya beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada seluruh umat manusia. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ () وَآخَرِينَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوا بِهِمْ ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ()

“Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang rasul diantara mereka, yang membacakan ayat-ayat- Nya kepada mereka, menyucikan mereka dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Qur’an) dan al-Hikmah (as-Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, dan (juga) kepada kaum yang lain dari mereka yang belum berhubungan dengan Mereka Dia-lah Yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana.” (al-Jumu’ah: 2—3)

Kedudukan keduanya sebagai dasar hukum semakin nyata manakala Allah Subhanahuwata’ala memerintahkan orang-orang yang beriman agar kembali kepada keduanya saat terjadi perbedaan pendapat di antara mereka. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri diantara kalian.Kemudian jika kalian berlainan pendapat tentang sesuatu, kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika Kalian benar-benar beriman kepada Allah Dan harikemudian. Hal itu lebih utama (bagi kalian) dan lebih baik akibatnya.” (an-Nisa’: 59)

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahumullah berkata, “Ini adalah perintah Allah Subhanahuwata’ala agar segala yang diperselisihkan oleh manusia, baik dalam masalah pokok agama maupun cabangnya, dikembalikan kepada al- Qur’an dan as-Sunnah, sebagaimana firman-Nya ,

وَمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِن شَيْءٍ فَحُكْمُهُ إِلَى اللَّهِ ۚ ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبِّي عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ أُنِيبُ

‘Tentang apa pun yang kalian perselisihkan, maka putusannya (terserah) kepada Allah. (Yang mempunyai sifat sifat demikian) itulah Allah Rabbku. Hanya kepada-Nyalah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya pula aku kembali.’ (asy-Syura: 10)

Oleh karena itu, apa yang diputuskan dan dinyatakan benar oleh Kitabullah (al-Qur’an) dan Sunnah Rasul-Nya maka itulah yang benar, sedangkan yang selainnya adalah kesesatan.” (Tafsir Ibnu Katsir 2/345)

Dengan mengikuti keduanya, akan diraih keberuntungan di dunia dan di akhirat. Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِيَّ الْأُمِّيَّ الَّذِي يَجِدُونَهُ مَكْتُوبًا عِندَهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَالْإِنجِيلِ يَأْمُرُهُم بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ وَيَضَعُ عَنْهُمْ إِصْرَهُمْ وَالْأَغْلَالَ الَّتِي كَانَتْ عَلَيْهِمْ ۚ فَالَّذِينَ آمَنُوا بِهِ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَاتَّبَعُوا النُّورَ الَّذِي أُنزِلَ مَعَهُ ۙ أُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

“(Yaitu) orang-orang yang mengikuti Rasul, nabi yang ummi, yang (namanya) mereka dapati tertulis didalam Taurat dan Injil yang ada disisi mereka, menyuruh merekamengerjakanyangma’ruf (baik) dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar (buruk); menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk; serta membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya, dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (al-Qur’an), mereka itulah orang-orang yangberuntung.” (al-A’raf: 157)

Demikianlah al-Qur’an dan as- Sunnah. Keduanya adalah peninggalan berharga yang diwariskan oleh Rasulullah n kepada umatnya. Barang siapa berpegang teguh dengan keduanya, niscaya tak akan sesat selama-lamanya. Rasulullah n bersabda,

تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا: كِتَابَ اللهِ وَسُنَّةَ رَسُولِهِ

“Aku wariskan untuk kalian dua hal, jika kalian berpegang teguh dengan keduanya tak akan sesat selama-lamanya: Kitabullah(al-Qur’an) dan Sunnah Rasul-Nya.” (HR. Malik dalam al- Muwaththa’, dinyatakan hasan oleh asy-Syaikh al-Albani dalam Misykatul Mashabih 1/66)

Satu hal penting yang harus diperhatikan oleh setiap muslim dan muslimah bahwa berpegang teguh dengan al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam itu dengan cara seseorang memahaminya secara benar sesuai dengan pemahaman Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya (as-salafushshalih)

Tidak berdasarkan logika atau hawa nafsu. Di samping itu, dia menjadikan al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai pedoman hidup, dan kembali kepada keduanya saat terjadi perbedaan pendapat.

Islam di Antara Makar Musuh- Musuhnya

Kesempurnaan dan keindahanIslam amat dibenci oleh musuh-musuhnya. Sebab itu, sejak awal masa keislaman, mereka tak pernah tinggal diam. Berbagai makar dan permusuhan mereka lakukan. Terkadang dengan kontak fisik yang terwujud dalam berbagai episode peperangan. Terkadang pula dengan  perang pemikiran (ghazwul fikri). Perang jenis kedua inilah yang terus mereka gencarkan hingga hari ini. Karena di mata mereka, hal ini sangat strategis demi pendangkalan keimanan dan emosional keislaman (ghirah) kaum muslimin.

Tak pelak, kerancuan berpikir (syubhat) mereka tebar di tengahtengah kaum muslimin, terutama yang berkaitan dengan al-Qur’an dan as- Sunnah. Targetnya, menjauhkan kaum muslimin dari al-Qur’an dan as-Sunnah serta mengikis kepercayaan mereka terhadap kedua peninggalan berharga yang diwariskan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam itu. Mereka yakin, selama kaum muslimin berpegang teguh dengan al-Qur’an dan as-Sunnah, niscaya kehidupan mereka terbimbing dan sulit dikalahkan. Terkait dengan al-Qur’an, mereka tebar beragam kerancuan berpikir (syubhat) atau hujatan. Di antaranya adalah:

1. Al-Qur’an adalah buatan Muhammad, bukan wahyu dari Allah Subhanahuwata’ala. Allah Subhanahuwata’ala membantah tuduhan semacam ini dalam firman-Nya,

وَإِنَّكَ لَتُلَقَّى الْقُرْآنَ مِن لَّدُنْ حَكِيمٍ عَلِيمٍ

“Sesungguhnya kamu benar-benar diberial-Qur’andarisisi(Allah) yang Maha bijaksana lagi Maha Mengetahui.” (an-Naml: 6)

قُلْ نَزَّلَهُ رُوحُ الْقُدُسِ مِن رَّبِّكَ بِالْحَقِّ لِيُثَبِّتَ الَّذِينَ آمَنُوا وَهُدًى وَبُشْرَىٰ لِلْمُسْلِمِينَ () وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّهُمْ يَقُولُونَ إِنَّمَا يُعَلِّمُهُ بَشَرٌ ۗ لِّسَانُ الَّذِي يُلْحِدُونَ إِلَيْهِ أَعْجَمِيٌّ وَهَٰذَا لِسَانٌ عَرَبِيٌّ مُّبِينٌ ()

“Katakanlah,‘ Ruhul Qudus( Jibril) menurunkan al-Qur’an itu dari Rabbm dengan benar, untuk meneguhkan ( hati) orang-orang yang telah beriman,serta menjadi petunjuk dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Alah).’ Sesungguhnya Kami mengetahui bahwa mereka berkata‘, Sesungguhnya al-Qur’an itu diajarkan oleh seorang manusia kepadanya (Muhammad).’ Padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya adalah bahasa‘ajam (selain bahasa Arab), sedangkanal-Qur’an adalah dalam bahasa Arab yang terang.” (an-Nahl: 102—103)

2.A l-Qur’an adalah dongengan orang-orang dahulu.

Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

وَمِنْهُم مَّن يَسْتَمِعُ إِلَيْكَ ۖ وَجَعَلْنَا عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ أَكِنَّةً أَن يَفْقَهُوهُ وَفِي آذَانِهِمْ وَقْرًا ۚ وَإِن يَرَوْا كُلَّ آيَةٍ لَّا يُؤْمِنُوا بِهَا ۚ حَتَّىٰ إِذَا جَاءُوكَ يُجَادِلُونَكَ يَقُولُ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَٰذَا إِلَّا أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ

“Diantara mereka adaorang yang mendengarkan (bacaan)mu, padahal Kami telah meletakkan tutupan di  atas hati mereka (sehingga mereka tidak) memahaminya dan( Kamil etakkan) sumbatan di telinga mereka. Jika pun Mereka melihat segala tanda( kebenaran), mereka tetap tidak mau beriman kepadanya. Sampai apabila mereka Datang kepadamu untuk membantahmu, orang-orang kafir itu berkata, ‘Al-Qur’an ini tidak lain hanyalah dongengan orang- orang dahulu’.” (al-An’am: 25)

3. Al-Qur’an adalah kumpulan syair yang digubah oleh Muhammad. Allah Subhanahuwata’ala membantah mereka dalam firman-Nya,

وَمَا عَلَّمْنَاهُ الشِّعْرَ وَمَا يَنبَغِي لَهُ ۚ إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ وَقُرْآنٌ مُّبِينٌ

“Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair Itu tidaklah layak baginya. Al-Qur’an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab Yang memberi penerangan.”( Yasin:6 9)

4. Al-Qur’an adalah kitab suci palsu, mengalami perubahan, atau tidak lengkap, sebagaimana hujatan kaum Syi’ah. Allah Subhanahuwata’ala membantah tuduhan semacam ini dalam firman-Nya,

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

“Sesungguhnya Kamilah yang Menurunkan al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.”3 (al-Hijr: 9)

5. Ayat-ayat al-Qur’an saling bertentangan. Allah Subhanahuwata’ala membantahnya dalam firman-Nya,

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا ۜ () قَيِّمًا لِّيُنذِرَ بَأْسًا شَدِيدًا مِّن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا حَسَنًا ()

“Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya al-Kitab (al-Qur’an) dan dia tidak Mengadakan kebengkokan di dalamnya. Sebagai bimbingan yang lurus, untuk memperingatkan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allahdan memberi berita gembira kepada orang-orang Yang beriman, yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat Pembalasan yang baik.” (al-Kahfi: 1—2)

Demikianlah Kitab Suci al-Qur’an. Betapapun banyaknya makar yang ditujukan kepadanya, kesucian dan kemurniannya akan senantiasa terjaga, sebagaimana yang ditegaskan oleh Allah Subhanahuwata’ala dalam surat al-Hijr ayat 9 di atas.

Adapun makar dan hujatan musuhmusuh Islam terhadap Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam beragam pula bentuknya. Target utamanya adalah agar Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam itu ditolak oleh umat, baik secara  total maupun sebagiannya. Terkait hal ini, Allah Subhanahuwata’ala berfirman,

وَمَا يَنطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ () إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ ()

“Tiadalah yang diucapkann yaitu menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” (an-Najm: 3—4)

وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan Kami turunkan kepadamu al-Qur’an, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.” (an-Nahl: 44)

مَّا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَىٰ فَلِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنكُمْ ۚ وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانتَهُوا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Apa yang diberitakan Rasul kepada  kalian maka terimalah dia, dan apa yang dilarangnya maka tinggalkanlah; dan bertakwalah kepada Allah . Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.” (al-Hasyr: 7)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ingatlah, sungguh aku telah diberi (olehAllah Subhanahuwata’ala, -pen.) al-Kitab dan yang semisal dengannya (as-Sunnah, -pen.) secara bersamaan. Ingatlah, sungguh akan ada seorang laki-laki yang kenyang perutnya sambil bertelekan diatas sofanya mengatakan, ‘Wajib bagi kalian berpegang teguh dengan al-Qur’an ini, apa yang kalian dapati padanya dari sesuatu yang halal maka halalkanlah, dan apa yang kalian dapati padanya dari sesuatu yang haram maka haramkanlah.’ ( Kemudian beliau bersabda ),‘Dan ( ingatlah ), sesungguhnya apa yang diharamkan oleh Rasulullah n itu seperti yang diharamkan oleh Allah Subhanahuwata’ala….’.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah dari sahabat al-Miqdam bin Ma’dikarib radhiyallahu anhu, dinyatakan sahih oleh asy-Syaikh al-Albani dalam Misykatul Mashabih no. 163)

Demikianlah selayang pandang tentang Islam dan keindahannya, semoga dapat memberikan pencerahan bagi kehidupan kita. Dengan satu harapan, semoga kita semakin giat mempelajari Islam dan semakin sabar mengamalkannya di setiap sendi kehidupan kita. Wallahua’lambish-shawab.

Ditulis oleh Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi, Lc.

Agama Islam Telah Sempurna

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

ٱلۡيَوۡمَ أَكۡمَلۡتُ لَكُمۡ دِينَكُمۡ وَأَتۡمَمۡتُ عَلَيۡكُمۡ نِعۡمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ ٱلۡإِسۡلَٰمَ دِينٗاۚ

“Pada hari ini, telah Kusempurnakan agama kalian untuk kalian, dan telah Kucukupkan Nikmat-Ku bagi kalian, dan telah Kuridhai Islam sebagai agama kalian.” (al-Maidah: 3)

Lanjutkan membaca Agama Islam Telah Sempurna

Agama ini Telah Sempurna

Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan agama Islam dalam keadaan telah sempurna. Ia tidak membutuhkan penambahan ataupun pengurangan. Namun toh, banyak manusia menciptakan amalan-amalan baru yang disandarkan pada agama hanya karena kebanyakan dari mereka menganggap baik perbuatan tersebut. Lanjutkan membaca Agama ini Telah Sempurna