Surat Pembaca edisi 8

Asy Syariah Mengambil Majalah Salafy Sebagai Rujukan?

Kepada Redaksi Majalah Asy Syariah yang dirahmati Allah ‘azza wa jalla. Di sini ana mau menyampaikan beberapa usul/saran:

  1. Pada Rubrik Jejak ana rasa sudah cukup bagus, hanya saja terlalu diringkas. Usul saya supaya Rubrik Jejak tidak terlalu diringkas walaupun harus bersambung tiap edisi.
  2. Melihat kondisi kaum muslimin yang kebanyakan hubbud-dunya dan terlalu takut kematian, bagaimana kalau dalam Majalah Asy Syariah dibuat kolom (rubrik?) sirah shahabat yang menceritakan sepak terjang mereka dalam peperangan melawan orang-orang kafir atau dalam kata lain memuat cerita peperangan misalnya perang Badr, dan lain-lain.
  3. Sebagai kritikan: Mengapa pada Asy Syariah edisi 05 pada Rubrik Kajian Utama masih diambil rujukan Majalah Salafy yang kita ketahui tentang majalah tersebut sekarang ini. Bisa jadi orang yang belum paham bisa menjadikan majalah itu sekarang sebagai bacaan. Syukran katsiran. Sekian usul ana dan orang-orang yang seperti ana yang ingin mengambil ibrah dari para shahabat radhiallahu ‘anhum, sebagaimana telah ada (Rubrik) Ibrah nabi-nabi terdahulu dalam Asy-Syariah. Ana doakan Asy Syariah tetap istiqamah dalam menyebarkan dakwah yang mulia ini. Barakallahu fikum.

Abu Hafshah Akbar Al-Anshari – Poso

  • Jawaban Redaksi:

Tentang Rubrik Jejak, memang akan terus bersambung memaparkan peristiwa demi peristiwa yang dialami Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat beliau radhiallahu ‘anhum, insya Allah. Adapun peristiwa peperangan yang dilakukan oleh Rasulullah dan para shahabat beliau, insya Allah akan datang pembahasannya pada rubrik ini juga, sesuai dengan urutan waktu perjalanan dakwah Islam.

Tentang kritikan antum bahwa kami masih mengambil rujukan dari Majalah Salafy, tidaklah demikian keadaannya. Kami belum dan tidak pernah mengambil Majalah Salafy sebagai rujukan. Bila antum cermati kembali, kami mengambil nukilan dari majalah tersebut dalam rangka membantah pendapat yang dibawakan di sana, dan bukan mengambilnya sebagai rujukan.

Bahasan Tentang Firqah dan Ciri Ulama Salaf

Pada edisi yang lalu telah dibahas dan dijelaskan tentang kesesatan kaum Khawarij dan Syi’ah serta golongan-golongan dalam Syi’ah. Untuk edisi mendatang saya mengharapkan agar dibahas tentang manhaj-manhaj yang lain seperti Mu’tazilah, Jahmiyyah, Qadariyyah dan lain-lain, terutama Sururiyyah dan Ikhwanul Muslimin yang terus melanda muslimin Indonesia. Juga  dibahas tentang bagaimana ciri-ciri ulama salaf atau salafiyyun. Dan lebih lengkap lagi kalau dikupas tentang firqah dan bid’ah, tentunya tidak langsung semuanya akan tetapi secara proporsional. Jazakumullah khairan katsira.

Miftahudin – Jakarta Timur

  • Jawaban Redaksi:

Insya Allah kita akan membahas tentang firqah-firqah tersebut pada edisi-edisi mendatang satu persatu di Rubrik Manhaji. Adapun tentang ciri-ciri ulama salaf, insya Allah akan ada pembahasan tersendiri dalam Rubrik Kajian Utama. Ikuti terus sajian kami.

Penulisan Teks Arab

Usul: bagaimana kalau setiap kalimat seperti ayat/hadits/atsar semuanya disertakan bahasa Arabnya?

Abu Muhammad 6281221xxxxx@telkomsel.com

  • Jawaban Redaksi:

Tentang teks Arab, kami berusaha sebisa mungkin untuk menulis semuanya dengan lengkap. Namun jumlah halaman majalah yang memang terbatas terkadang membuat kami kurang leluasa untuk menuliskannya, sehingga sementara kami prioritaskan pada penulisan teks ayat Al Qur’an terlebih dahulu.

Surat Pembaca edisi 7

Biografi Ahli Hadits

Saya mau usul nih, bagaimana kalau dimuat biografi para ahli hadits dari salaful ummah. Sebab saya pernah baca bahwa Ahlus Sunnah juga merujuk tulisan ahli hadits yang dianggap berpaham Asy’ariyyah, Jahmiyyah, dan lainnya seperti Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah. Menurut saya ini sangat naif sekali, dilihat banyak sekali kitab-kitab beliau yang menjadil rujukan bagi para penuntut ilmu agama. Tolong diluruskan berdasarkan pemahaman salaful ummah dengan Al Qur’an dan As Sunnah sebagai barometer umat. Barakallahufikum.

Darwin Fitriadi

bat…@bolehmail.com

  • Jawaban Redaksi:

Biografi para ulama insya Allah akan kami tampilkan secara khusus dalam rubrik Biografi, yang dimulai dari para tabi’in, kemudian tabi’ut tabi’in dan para ulama sesudah mereka.

Adanya kalangan Ahlus Sunnah yang merujuk kepada ahli hadits yang berpemahaman Asy’ariyyah atau lainnya, menurut kami -wallahu a’lam- ulama tersebut sesungguhnya tidak berpemahaman demikian. Namun kadang terjatuh dalam beberapa permasalahan pada pemahaman mereka. Hal ini biasa disebut dengan zallatul ‘ulama (ketergelinciran ulama) pada sebagian pendapat. Ulama yang seperti ini tidaklah disebut Asy’ari (berpemahaman Asy’ariyyah). Ataupun bila memang dia seorang Asy’ari, maka penukilan ucapan itu bukan dalam rangka sebagai dalil namun dalam konteks pemaparan pendapat-pendapat manusia dalam masalah tertentu.

Hal yang demikian tentu tidaklah menjadi problem. Dan jika hal itu dilakukan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah, maka sama sekali tidak menjadikan cacat bagi Ibnul Qayyim rahimahullah. Apalagi beliau adalah orang yang sangat mengerti ilmu agama, mengetahui mana yang haq dan mana yang batil. Berbeda halnya dengan orang yang tidak mempunyai kemampuan ilmu agama. Sehingga beliau mampu memilih dan memilah antara yang benar dan yang salah. Terlebih setelah membawakan pendapat-pendapat itu, beliau biasanya merajihkan salah satu pendapat yang beliau nilai paling kuat berdasarkan Al Qur’an dan As Sunnah. Wallahu a’lam.

Bahasa Sarkasme

Setelah membaca beberapa edisi Majalah Asy Syariah yang telah lalu yaitu pada edisi 5 dan 6, ada beberapa sedikit ganjalan yang ada di hati saya yang ingin saya sampaikan kiranya sebagai masukan dan saran sebagai berikut:

  1. Majalah Asy Syariah dalam tema atau tampilan judul awal terkesan memaksakan diri untuk mengadopsi perkembangan jaman atau informasi yang tengah berlangsung di masyarakat, bahkan terkesan kebablasan dalam memberikan judul atau tema yang diangkat, dengan alasan adanya bahasa sarkasme (bombastis?-red) seperti menggugat pemilu (demokrasi?, red), kejahatan penguasa yang hal ini identik kepada peribahasa (?, red) Khawarij dalam bersikap terhadap Ulil Amri menggunakan lisannya yang tentunya itu adalah merupakan kesalahan yang fatal dalam prinsip Ahlussunnah wal Jamaah. Padahal untuk dakwah salaf untuk saat ini semestinya kita semua tahu kata kunci yang dikedepankan adalah kehati-hatian dalam mendekati sumber fitnah tersebut.
  2. Adapun alasan untuk menjelaskan kesalahan sistemik yang sedang berlangsung semestinya mendapat pertimbangan yang matang dari para asatidz yang bertanggung jawab terhadap majalah ini, tentang apakah hal tersebut memenuhi kepantasan bahasa (syar’i) atau memang merupakan hal yang prioritas untuk dikedepankan. Sehingga dengan demikian jangan sampai ada terlontar ucapan terlanjur salah dalam ralat edisi yang akan datang.
  3. Ada baiknya fokus majalah Asy Syariah ke depan nantinya, lebih baik untuk mengutamakan hal yang paling prioritas untuk disampaikan kepada masyarakat yakni persoalan tentang tauhid dan manhaji yang hal ini adalah merupakan alat vital bagi kelangsungan dakwah salaf.
  4. Adapun untuk merespon keluhan kekinian semestinya adalah bukan dijadikan sebagai bahasan utama atau tema utama melainkan semata menjadi sub bahasan saja, sehingga persoalan ketauhidan dikesampingkan dengan hal yang sifatnya insidentil atau temporer. Semoga saran ini bermanfaat.

Abdurrahman Ats-Tsaqafy

Magelang

  • Jawaban Redaksi:

Perlu diketahui, seluruh tema untuk bahasan utama, sub bahasan, maupun artikel lainnya ditentukan melalui rapat redaksi yang melibatkan seluruh asatidz. Bahkan melalui rapat tersebut, telah disusun semacam silabus untuk 12 edisi (satu tahun). Jadi semua yang diputuskan, insya Allah melalui proses dan pertimbangan yang cukup matang. Tidak ada maksud sama sekali dari redaksi untuk mengesampingkan masalah tauhid yang menjadi inti dakwah para rasul ‘alaihimussalam.

Perlu juga kami tegaskan, segmen yang dituju dari majalah ini adalah masyarakat umum di mana terkadang perlu dimunculkan tema tertentu yang memang sangat mendesak ditampilkan sebagai bekal untuk beramal. Juga dalam rangka meluruskan aqidah yang salah yang terlanjur tertanam. Terlebih jika persoalan tersebut telah mendarah daging atau selama ini salah kaprah dipahami umat.

Jadi persoalannya bukan nilai aktualitasnya, momentum yang pas, atau mengikuti perkembangan isu-isu nasional. Sekali lagi, semua tema yang ditampilkan insya Allah telah ‘digodog’ dengan banyak pertimbangan.
Soal bahasa sarkasme, hal tersebut sangat relatif. Namun tak ada maksud sama sekali dari kami untuk menggunakan idiom-idiom Khawarij (kalau memang bisa disebut demikian) yang mereka memang menghalalkan pemberontakan kepada pemerintah muslim, wallahu a’lam.
Apalagi di kalangan ulama juga biasa menggunakan bahasa semacam ini. Seperti Al-Imam An-Nawawi rahimahullah dalam Syarah Shahih Muslim memberikan judul bab di antaranya: ‘Pimpinan-pimpinan yang baik dan pimpinan-pimpinan yang jahat’, ‘Perintah untuk bersabar dalam menghadapi kedzaliman penguasa dan sikap penguasa yang mementingkan harta untuk pribadi’, ‘Keutamaan pimpinan yang adil dan hukuman bagi pimpinan yang dzalim’. Itu semua bersifat umum, tidak tertuju kepada pemerintahan tertentu.

Adapun bahasan tentang tauhid dan manhaj, bisa Anda baca pada setiap edisi Majalah Asy-Syariah pada rubrik Manhaji dan Aqidah. Rubrik-rubrik yang lain pun, bila Anda cermati,  hampir-hampir tidak terlepas dari pembahasan tentang tauhid dan manhaj.

Khutbah Jum’at

Alhamdulillah majalah Asy Syariah sudah banyak memberi manfaat bagi saya khususnya dan kaum muslimin pada umumnya. Penuangan artikel yang sesuai dengan kondisi kehidupan membuat majalah ini memiliki suatu kelebihan tersendiri. Hal ini berimplikasi positif bagi para penuntut ilmu yang sekiranya tidak terdampingi penuh oleh ustadz atau ulama.

Namun saya punya usul bagaimana jika dalam majalah ini diberikan lembar khusus untuk Khutbah Jum’at sekaligus agar mengetahui rukun-rukunnya tentunya sesuai dengan Al-Qur’an was Sunnah. Demikian usul dari saya, sekian.

Muhammad Yani Ibnu Ahmad

yan…@yahoo.com

  • Jawaban Redaksi:

Semoga di waktu mendatang, kami dapat merealisasikan usulan antum. Insya Allah.